Komunikasi Rumah Sakit dan Pasien Belum Efektif

Kompas.com/Dhoni Setiawan

Sekitar 30 pasien rawat jalan yang berasal dari luar Jakarta diusir dari RSCM karena bangunan yang sebelumnya mereka tempati akan segera direnovasi menjadi World Class Hospital.

JAKARTA, KOMPAS.com - Mengantisipasi kesalahpahaman atau konflik dengan pasien, tenaga kesehatan di rumah sakit, seperti perawat dan dokter, harus bisa mempraktikkan komunikasi yang efektif dengan pasien. Paling tidak dokter harus bisa dan bersedia menjelaskan secara runtut dan jelas mengenai rencana tindakan yang akan dilakukan.

Demikian dikemukakan Direktur Jenderal Bina Pelayanan Medik Departemen Kesehatan Farid M Husain seusai seminar ”Peran Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia (Persi) dalam Mengantisipasi Tren Perubahan”, Sabtu (19/12) di Jakarta.

”Perlu didorong peningkatan kualitas sumber daya manusia di rumah sakit agar lebih pintar berkomunikasi. Dunia kerumahsakitan sudah masuk era baru perlindungan dan keselamatan pasien. Kasus Prita Mulyasari dan Omni Internasional terjadi karena tak ada komunikasi yang efektif,” kata Farid.

Keahlian berkomunikasi dengan pasien ini, lanjut Farid, perlu dipelajari dokter dan tenaga lain yang terlibat dalam pelayanan kesehatan sejak di bangku pendidikan bersamaan dengan ilmu kesehatan dan kedokteran yang lain.

Poin penilaian

Ketua Umum Persi Sutoto menambahkan, komunikasi antara pasien dan dokter ini sebenarnya secara tidak langsung menjadi salah satu poin penilaian akreditasi rumah sakit.

Di dalam pedoman program keselamatan pasien Perhimpunan Rumah Sakit Seluruh Indonesia yang telah disahkan Menteri Kesehatan itu disebutkan, rumah sakit harus mempunyai dokter penanggung jawab pelayanan. Bukan hanya itu, dokter tersebut juga harus menjelaskan secara rinci kepada pasien tindakan-tindakan yang akan dan telah dilakukan.

Kini penilaian akreditasi yang dilakukan secara berkala tiga tahun sekali, kata Farid, akan makin fokus pada perlakuan rumah sakit terhadap pasien sejak pasien masuk rumah sakit hingga ke sistem rujukannya. Jika pelayanan rumah sakit terhadap pasien tidak sesuai dengan standar yang telah ditetapkan, rumah sakit itu tak akan lulus akreditasi.

”Sekarang baru sekitar 60 persen rumah sakit yang lulus akreditasi dari jumlah keseluruhan rumah sakit yang ada, sekitar 1.300 rumah sakit,” ujarnya.

Guru besar Kedokteran Forensik dan Studi Medikolegal Universitas Indonesia, Herkutanto, dan anggota Majelis Kehormatan Disiplin Kedokteran Indonesia (MKDKI), Budi Sampurna, mengingatkan agar rumah sakit menerjemahkan dan mempertajam sekaligus membuat pedoman mengenai perilaku insan kerumahsakitan yang baik, termasuk dalam hal ini komunikasi. (LUK)

Editor: jimbon

 

TERBARU
Gadget
Sabtu, 20 Desember 2014 17.09 WIB
Color OS Punya Banyak Tema Menarik
Internet
Sabtu, 20 Desember 2014 12.07 WIB
Tiga Wejangan Menkominfo untuk Operator 4G LTE
Internet
Sabtu, 20 Desember 2014 10.40 WIB
Kisah Biro 121, Tentara Cyber Korea Utara
Gadget
Sabtu, 20 Desember 2014 10.15 WIB
Gara-gara Diretas, Desain Xperia Z4 Terkuak
Gadget
Sabtu, 20 Desember 2014 09.19 WIB
Sumba dalam Jepretan Mirrorless NX3000
TERPOPULER
Selasa, 16 Desember 2014 10.46 WIB
Ramalan Steve Jobs Tahun 1985 Kini Jadi Kenyataan
Minggu, 14 Desember 2014 15.39 WIB
Jangan Klik "Cewek Mabuk" di Facebook, Bisa Bikin Malu
Minggu, 14 Desember 2014 16.18 WIB
Kena Godaan "Gadis Mabuk" di Facebook, Ini Penangkalnya
Jumat, 19 Desember 2014 11.23 WIB
Adegan Film Tewasnya "Kim Jong Un" Beredar di YouTube
Jumat, 19 Desember 2014 14.11 WIB
Video Jeritan Saat Turbulensi Beredar di YouTube
Selasa, 16 Desember 2014 09.30 WIB
Ini Dia, Prototipe Langka Nokia Communicator