Petani Kalsel Kesulitan Menoreh Karet

KOMPAS/HAMZIRWAN

Ilustrasi: Seorang petani karet di Desa Alue Buloh, Kecamatan Birem Bayeun, Kabupaten Aceh Timur, Aceh, tengah mengumpulkan bahan olahan karet rakyat (bokar) di kebun, Kamis (25/8/2011). Harga bokar yang berkisar Rp 12.500 per kilogram-Rp 13.500 per kg agak turun menjelang Lebaran kali ini.

BANJARMASIN, KOMPAS.com - Memasuki musim hujan, para petani karet di sejumlah di Kalimantan Selatan kembali kesulitan menoreh getah karet. Akibatnya produksi getah menurun hingga 30 persen dari musim kemarau.

Kosim, Ketua Kelompok Tani Nelayan Andalan Kecamatan Batangalai Timur, Kabupaten Hulu Sungai Tengah, yang dihubungi dari Banjarmasin, Kamis (10/11/2011), menuturkan, hujan membuat aktivitas menyadap sulit dilakukan. Air hujan tidak saja membasahi pohon, tetapi juga alur sadapan. Air hujan masuk ke cawan tempat menampung getah.

"Akibatnya, getah bercampur air dan mengurangi kualitas karet. Getah juga sulit membeku, karena bercampur air," ujarnya.

Menurut Kosim, petani setempat biasanya mampu menoreh 180-200 kilogram getah per hektar setiap bulannya pada musim kemarau . Pada musim hujan seperti ini hanya sekitar 100 kilogram.

Masalah sulitnya menyadap muncul, sejak sekitar dua bulan terakhir dan sejak November curah hujan di Batangalai Timur kian besar. Hampir setiap hari hujan turun meski hanya sebentar.

"Saat puncak musim hujan nanti, hampir semua petani dipastikan tidak bisa beraktivitas karena hujan turun sepanjang hari," ucap Kosim.

Ironisnya, lanjut pria yang baru mendapat anugerah sebagai penyuluh swadaya kehutanan terbaik se-Kalsel 2011 itu, berkurangnya produksi karet tidak mempengaruhi harga jual di tingkat petani. Saat ini harga satu kilogram karet hanya Rp 13.000-Rp 14.000, sama seperti ketika masih musim kemarau.

"Untuk menjual hasil panen tidak ada kesulitan, karena barangnya sedikit. Berapapun jumlahnya, tetap dibeli oleh pedagang yang datang ke kampung. Soal harga memang mereka yang menentukan, petani tidak bisa berbuat banyak," kata Kosim.

Madroji, Ketua Kelompok Tani Alam Subur Desa Mangkauk, Kecamatan Pengaron, Kabupaten Banjar, menambahkan, selain aktivitas penyadapan, masalah lain yang muncul ketika musim hujan adalah jamur. Parasit ini menyerang bagian daun lalu merembet ke ujung batang. Tanaman karet yang biasa terkena adalah yang masih muda.

"Untuk mengatasi bisa diobati dengan fungisida, dengan cara disemprotkan. Dalam sepekan biasanya akan menghilang. Namun, akhir-akhir ini ada juga yang susah dihilangkan," ujarnya.

Menurut Madroji, pengobatan paling tepat dilakukan saat musim kemarau. C urah hujan dan kelembaban yang tinggi selama musim hujan membuat jamur mudah tumbuh. Jamur berpengaruh terhadap pertumbuhan tanaman.

 

 

 

 

 

 

Editor: Agus Mulyadi

 

TERBARU
Gadget
Senin, 26 Januari 2015 20.43 WIB
Ponsel Samsung Ini Pakai "Hard Disk" Komputer
Internet
Senin, 26 Januari 2015 19.35 WIB
Facebook Lite Cocok untuk Android "Low-end"
Internet
Senin, 26 Januari 2015 17.45 WIB
Menampilkan Kecepatan Unduh di Android Oppo
Gadget
Gadget
Senin, 26 Januari 2015 16.06 WIB
Mencicipi Nikmatnya Jaringan 4G di Indonesia
TERPOPULER
Kamis, 22 Januari 2015 09.32 WIB
Bocoran Data Ungkap Waktu Jatuh AirAsia QZ8501
Kamis, 22 Januari 2015 06.50 WIB
Resmi, WhatsApp Bisa Digunakan di PC dan Laptop
Jumat, 23 Januari 2015 14.11 WIB
Terungkap, AirAsia QZ8501 Jatuh Sambil Berputar
Kamis, 22 Januari 2015 10.01 WIB
Cara Instalasi WhatsApp untuk PC
Rabu, 21 Januari 2015 09.24 WIB
Apa yang Terjadi Setelah "Checkout" di Lazada?
Rabu, 21 Januari 2015 10.38 WIB
Gudang Raksasa Lazada di Pinggir Jakarta
Jumat, 23 Januari 2015 11.16 WIB
#SaveKPK Bergema di Dunia Maya
Sabtu, 24 Januari 2015 15.16 WIB
Setelah Microsoft, Google Bongkar "Aib" Apple