Inilah Proyek Masa Depan ala Google dan Apple

KOMPAS.com — Secara diam-diam, Apple dan Google "kompak" membuat sebuah proyek masa depan dengan tujuan yang sama. Kompak di sini tentu saja bukan berarti mereka saling bekerja sama. Proyek ini dikerjakan secara independen di perusahaan masing-masing.

Proyek "bersama" tersebut mempunyai tujuan ingin membuat piranti komputasi yang bisa dipakai di pergelangan tangan.

Mungkin tidak pernah terpikir sebelumnya jika sebuah komputer yang dulu berukuran besar bisa menjadi tablet atau ponsel pintar untuk era masa kini. Namun, di masa depan, kedua perusahaan raksasa ini bakal membuat piranti komputer menjadi lebih kecil sehingga lebih mudah dibawa bepergian.

Apple dan Google masing-masing telah memulai proyek tersebut sejak setahun lalu. Tujuan utamanya hanya satu, yaitu ingin menjual lebih banyak produk ponsel pintarnya.

Saat ini, Google sedang meneliti kemungkinan apabila sebuah perangkat yang ditempelkan pada pakaian atau bagian tubuh kita akan mengirimkan sebuah informasi kembali ke ponsel pintar Android.

Untuk meneliti hal tersebut, Google telah mempekerjakan insinyur dari Nokia, Apple, dan kalangan universitas yang bisa membuat sebuah perangkat komputer menjadi lebih kecil daripada ukuran selama ini.

Senada dengan Google, Apple juga sudah memulai proyek tersebut. Salah satu hasilnya adalah iPod Nano yang sudah bisa dipakai di pergelangan tangan.

Saat ini, Apple ingin merancang iPod berbahan kaca yang bisa dipakai secara melengkung di pergelangan tangan. Untuk bisa melakukan komunikasi, perangkat tersebut sudah dilengkapi fitur Siri, semacam perintah untuk melakukan sesuatu melalui suara.

Perangkat-perangkat seperti itu memang belum terpikir di masa lampau. Saat ini, ponsel pintar hampir tidak pernah ditinggalkan oleh penggunanya, bahkan di saat tidur. Perangkat tersebut telah menggantikan fungsi jam alarm di masa kini.

Peneliti Senior di Palo Alto California Michael Liebhold  memprediksi teknologi yang akan hadir di masa depan bakalan mengaburkan jarak dari dunia nyata dengan dunia maya.

Sepuluh tahun lagi, orang-orang akan memakai kacamata yang dilengkapi layar untuk dapat menikmati informasi. Contoh nyata yang sudah dipakai selama ini adalah kontak lensa untuk membantu orang bisa melihat tanpa sebuah kacamata.

Di dunia permainan, anak-anak tidak akan berlari-lari di taman, tetapi hanya akan bermain di dunia virtual sambil mencari poin. Begitu juga dengan dunia remaja yang senang fashion bisa mencoba pakaian virtualnya, sebelum diproduksi secara massal dan bisa dipakai secara nyata.

Namun, apakah itu semua akan terjadi? Kita lihat saja.

 

TERBARU
Software
Selasa, 1 September 2015 19.06 WIB
Game Indonesia Raih Gelar Terbaik Se-Asia Tenggara
Gadget
Selasa, 1 September 2015 16.43 WIB
Samsung Gear S2, Arloji Tizen Berbezel Putar
Gadget
Selasa, 1 September 2015 16.32 WIB
Keindahan Seni Desain dalam Genggaman Tangan
e-Business
Selasa, 1 September 2015 16.10 WIB
CEO Yahoo Kaget Bakal Lahirkan Anak Kembar
Software
Selasa, 1 September 2015 15.28 WIB
Dapat Pendanaan Rp 77 Miliar, Ini Rencana Dubsmash
TERPOPULER
Kamis, 27 Agustus 2015 07.41 WIB
Ramai Petisi Online "Stop Kebencian", Ada Kasus Apa?
Rabu, 26 Agustus 2015 14.28 WIB
7 Smartphone Adu Cepat Di-charge, Juaranya?
Selasa, 25 Agustus 2015 20.44 WIB
20 Tahun Lalu, Inilah Kehebohan Peluncuran Windows 95
Kamis, 27 Agustus 2015 20.21 WIB
Mantan CEO Apple Rilis 2 Ponsel Android Murah
Senin, 31 Agustus 2015 19.58 WIB
Programer Direkrut Google Hanya gara-gara "Googling"
Rabu, 26 Agustus 2015 16.51 WIB
Kesan Pertama Menggenggam Lenovo Vibe Shot
Rabu, 26 Agustus 2015 07.59 WIB
Hati-Hati, Jebakan Voucher Gratis di WhatsApp
Senin, 31 Agustus 2015 10.48 WIB
Ini Bocoran Harga Duo iPhone 6S