Google Selipkan "Kode Pelacak" di Apple Safari?

APPLE

TopSites menyediakan preview 24 halaman web tervaforit.

KOMPAS.com - Google dan tiga perusahan periklanan dituduh melanggar pengaturan privasi dalam aplikasi peramban web (browser) Apple, Safari guna menelusuri kebiasaan selancar di komputer dan iPhone.

"Aplikasi browser Safari secara baku terkonfigurasi untuk memblok "cookies" pihak ketiga. Kami mengidentifikasi empat perusahaan periklanan yang menempatkan "cookies" yang terlacak di Safari. Google dan Vibrant Media secara sengaja melanggar fitur privasi Safari," kata seorang mahasiswa Universitas Stanford, dalam sebuah posting blog yang dirilis pada Jumat (17/2/2012).

Kode pelacakan (cookies) tersebut dikonfirmasi oleh penyelia teknis Jurnal Wall Street. Dari 100 laman internet populer, ditemukan 22 laman yang mengandung iklan dalam sebuah komputer yang dipasangi kode pelacak oleh Google. Sebanyak 23 iklan juga terpasang sebagai kode di iPhone.

Menurut riset itu, Google dan perusahaan lainnya telah mengeksploitasi celah dalam pengaturan privasi browser Safari, yang secara standar memblok pelacakan, tetapi membuat pengecualian jika seorang pengguna berinteraksi dengan laman tersebut, misalnya dengan mengisi formulir tertentu.

"Jadi Google menambahkan kode dalam beberapa iklannya, sehingga Safari mengira seorang pengguna sedang mengirimkan 'form tak terlihat' kepada Google. Safari kemudian akan membiarkan Google menempatkan "cookie" di ponsel atau komputer itu," kata laporan Jurnal Wall Street.

Laporan itu mengatakan file kecil yang disebut "cookie" itu biasanya tidak berfungsi setelah 12 hingga 24 jam, namun terkadang dapat berfungsi untuk penelusuran lebih lanjut terhadap para pengguna Safari, karena Safari membolehkan sejumlah perusahaan untuk menambahkan lebih banyak "cookies" dalam sebuah komputer ketika satu "cookie" telah terpasang.

Google menonaktifkan kode itu setelah dihubungi oleh Jurnal Wall Street, kata harian itu. Raksasa pencari itu juga menghilangkan beberapa instruksi kepada pengguna Safari dalam salah satu laman internet mereka, yang dikatakan para pengguna dapat melakukan pengaturan privasi lewat Safari jika ingin mencegah pelacakan privasi oleh Google.

"Jurnal itu salah membaca situasi yang terjadi. Kami biasa menggunakan Safari untuk menyediakan fitur yang diaktifkan para pengguna Google. Penting sekali untuk menegaskan bahwa "cookies" iklan itu tidak mengumpulkan informasi pribadi," kata Google dalam sebuah pernyataan.

Tiga perusahaan periklanan online lain yang juga dituduh menggunakan kode serupa adalah Vibrant Media, WPP`s Media Innovation Group, dan Gannet`s PointRoll.

Kelompok pemantau konsumen meminta Komisi Perdagangan Federal AS (FTC) untuk menyelidiki apakah Google melanggar kesepakatan dengan FTC sebelumnya tentang pembajakan dengan menempatkan "cookies" pelacak yang menghindar dari pengaturan privasi di aplikasi perambah Safari.

Masih pada saat yang sama, Microsoft mengecam Google terkait praktik itu, dengan mengatakan hal itu bukan yang pertama dilakukan Google. Dalam sebuah posting blog berjudul "Merambah tanpa harus terambah", Microsoft mempromosikan aplikasi Internet Explorer 9, dengan menyorot proteksi privasi yang terkuat dalam industri internet.

Google tengah mendapat sorotan terkait pelanggaran hak privasi penggunanya. Akhir bulan lalu, Google mengumumkan untuk menulis ulang kebijakan privasi mereka, dengan mengonsolidasikan informasi pengguna di seluruh layanan mereka.

Langkah tersebut segera disambut kekhawatiran dan kekecewaan karena Google tidak menawarkan pilihan pembatasan privasi tertentu kepada penggunanya.

 

Editor: Reza Wahyudi

 

TERBARU
e-Business
Sabtu, 29 November 2014 10.27 WIB
Apple Pimpin Rekor Smartphone Tahun Ini
Internet
Sabtu, 29 November 2014 09.19 WIB
Media Sosial "Rumit seperti Karya Shakespeare"
Internet
Sabtu, 29 November 2014 08.44 WIB
Eropa Ingin Bisnis Google Dipisah
Internet
Jumat, 28 November 2014 21.12 WIB
Peretas Pamer File Rahasia Milik Sony Pictures
e-Business
TERPOPULER
Senin, 24 November 2014 08.12 WIB
Daftar Aplikasi Boros Baterai di Android
Selasa, 25 November 2014 17.44 WIB
Google Tunjuk Evercoss Garap Android One
Jumat, 28 November 2014 08.03 WIB
Bos Xiaomi Curhat Soal Indonesia
Selasa, 25 November 2014 08.44 WIB
Sony Pictures Diretas dan Diperas
Senin, 24 November 2014 16.16 WIB
"Tongsis" Masuk 25 Penemuan Terbaik 2014
Senin, 24 November 2014 07.43 WIB
Pengguna Internet Indonesia Nomor Enam Dunia
Senin, 24 November 2014 10.35 WIB
Ditemukan, Virus Komputer yang Beredar sejak 2008
Selasa, 25 November 2014 07.35 WIB
Bocoran Spesifikasi Tablet Xiaomi Rp 1 Jutaan
Kamis, 27 November 2014 10.14 WIB
Bos Twitter Indonesia Komentari "Buzzer" Bayaran