Waspadai Preeklamsia pada Kehamilan Pertama

KOMPAS.com –  Preeklamsia atau darah tinggi yang dialami ibu hamil menimbulkan risiko kematian yang cukup tinggi. Hal ini kaitannya dengan penyakit jantung yang dapat diderita kemudian hari akibat preeklamsia. Resiko ini bertambah besar pada wanita yang baru mengalami kehamilan pertamanya, berbeda dengan wanita yang sudah pernah mengalami kehamilan sebelumnya dengan tekanan darah yang normal.

Berdasarkan penelitian pada jurnal ilmiah BMJ, kehamilan pertama harus diberi perhatian khusus karena risiko preeklamsia lebih tinggi. Preeklamsia merupakan keadaan tekanan darah tinggi dan protein pada urin meningkat. Preeklamsia biasanya terjadi saat kehamilan memasuki bulan ke-4. Gejala-gejala berupa tekanan darah meningkat, bengkak di kaki, serta sering pusing.

Para peneliti melakukan kajian dari data lebih dari 836,000 wanita yang melakukan persalinan pertamanya di Norwegia selama tahun 1967 hingga 2009. Dan pada tahun 2009, hampir sebanyak 3.900 dari wanita tersebut meninggal akibat penyakit jantung.

Secara umum, wanita dengan preeklamsia pada kehamilan pertama mereka memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit jantung yang menyebabkan kematian daripada wanita yang tidak memiliki preeklamsia. Namun, risiko ini hingga sembilan kali lebih tinggi pada kehamilan pertama wanita, dibandingkan dengan mereka yang memiliki lebih banyak anak, yaitu hanya sebanyak 2,4 kali.

Meskipun wanita dengan preeklamsia perlu diberi perhatian khusus, namun Rolv Skjaerven, seorang profesor di University of Bergen di Norwegia menyarankan untuk lebih member perhatian bagi wanita dengan kehamilan pertamanya, jangan sampai mengalami preeklamsia.

Preeklamsia merupakan penyakit yang dapat dicegah pada saat kehamilan. Jika mengalami tekanan darah tinggi, wanita tidak perlu menunda kehamilan, namun tetap menjaga pola makan dan pengobatan tekanan darah tinggi. Berbeda dengan diabetes, yang disarankan wanita yang mengidapnya perlu menunda kehamilan.

Meskipun telah ditemukan preeklamsia selama kehamilan pertama dapat meningkatkan rsiko kematian akibat serangan jantung, namun hal ini perlu diteliti lebih lanjut untuk hubungan sebab-akibatnya.

Editor: Asep Candra

 

TERBARU
e-Business
Sabtu, 28 Februari 2015 13.10 WIB
BlackBerry Dukung Android for Work
Gadget
Sabtu, 28 Februari 2015 12.14 WIB
Baterai Mirror 3 Bisa Penuh dalam 90 Menit Saja
e-Business
Internet
Sabtu, 28 Februari 2015 09.17 WIB
Iklan Apple Watch Ini Habiskan Rp 29 Miliar?
e-Business
Jumat, 27 Februari 2015 17.22 WIB
Google Sebut Apple Tak Bertanggung Jawab
TERPOPULER
Rabu, 25 Februari 2015 09.52 WIB
Berani "Unlock" Modem Bolt? Siap-siap Dipidana
Selasa, 24 Februari 2015 08.05 WIB
Begini Cara "BBM-an" di PC dan Tablet
Minggu, 22 Februari 2015 15.45 WIB
Pengguna BlackBerry Kini Bisa "BBM-an" di PC
Selasa, 24 Februari 2015 10.24 WIB
Arti di Balik Nama "Samsung"
Jumat, 27 Februari 2015 12.33 WIB
Dukungan untuk Ahok, dari Twitter Sampai Facebook
Rabu, 25 Februari 2015 12.22 WIB
Sony Perkenalkan Ponsel Android 4G Murah
Selasa, 24 Februari 2015 21.17 WIB
AS Pertanyakan Aturan soal "Smartphone" Indonesia
Rabu, 25 Februari 2015 08.03 WIB
Ketika Layar Xiaomi Mi4 Dijepit Kepiting