Awas, Peretas Bisa "Ngintip" via Webcam

Dibaca:
Komentar :
Shutterstock.com

Shutterstock.com

KOMPAS.com — Peretas (hacker) kini mulai mengincar webcam para korbannya. Dengan menggunakan sebuah teknik yang disebut "Ratting", peretas dapat mengakses webcam dan menonton korbannya, yang kebanyakan gadis muda, di rumah mereka sendiri.

Para peretas ini menipu korbannya untuk mengunduh sebuah software yang biasanya dilakukan melalui tautan yang ada di e-mail. Tautan "palsu" tersebut biasanya mengarahkan korban ke gambar, musik, cerita selebriti, atau bahkan tips diet.

Setelah berhasil ter-install, software tersebut mengizinkan peretas untuk "mengambil" dan mengontrol PC korbannya dari mana dan kapan saja. Tidak hanya webcam, sang pelaku juga dapat mengakses hard disk dan semua data yang ada di komputer korban.

Dikutip dari Telegraph, Senin (24/6/2013), berdasarkan sebuah penyidikan yang dilakukan oleh BBC Radio 5 Live, teknik tersebut bahkan sudah mulai dijual di pasaran gelap. Harganya pun tidak terlalu mahal, hanya beberapa poundsterling.

Teknik tersebut pun tampaknya tidak terlalu sulit untuk dijalankan. Pasalnya, bocah berumur 16 tahun asal London, Inggris, sebut saja John, mengaku telah menggunakan teknik Ratting ini untuk meretas lebih dari 100 komputer korbannya dan mengakses lebih dari setengah webcam korbannya.

"Saya tidak terlalu mencari apa pun, hanya ingin melihat reaksi mereka (korban). Saya memilih membuat situs web secara acak (saat korban duduk di depan komputer)—situs yang mengagetkan—korban akan melihat gambar yang menyeramkan atau seseorang berteriak, dan Anda akan melihat mereka terkaget-kaget," ungkap John.

"Ada juga orang menyeramkan yang mem-posting gambar dari "budak" wanita. Saya tidak begitu tertarik. Ya, itu ilegal. Namun, risiko untuk ketahuan tidak terlalu besar. Ini hanya sekadar bercanda," kata John.

Sekadar informasi, korban dari akses ilegal webcam oleh peretas biasanya disebut sebagai budak.

Tindakan hukum pun telah dilakukan untuk membuat jera para pelakunya. Salah satu penjahat cyber yang telah berhasil ditangkap adalah Matthew Anderson, 36 tahun. Ia dipenjara selama 18 bulan setelah ditemukan bersalah menginfeksi sekitar 200.000 komputer dengan virus yang mengizinkannya mengakses webcam para korban.

Ayah lima anak yang berasal dari Skotlandia ini telah menonton lusinan wanita di rumah mereka sendiri, termasuk gadis seumur 16 tahun. Anderson mengklaim kepada teman peretasnya bahwa ia pernah menyaksikan seorang remaja dan kakaknya selama beberapa jam. Namun, mereka tidak pernah telanjang di depannya.

Para ahli keamanan jaringan sudah sangat prihatin dengan kasus seperti ini. Menurut mereka, sudah seharusnya ada edukasi yang serius untuk menyadarkan para warga mengenai ancaman tersebut.

Lebih lanjut, para ahli membeberkan cara mudah untuk menghindari "dimata-matai di rumah sendiri". Caranya adalah menutup webcam dengan selembar kertas dan meng-install anti-virus untuk mencegah peretas memasukkan software berbahaya.

Editor: Reza Wahyudi

 

TERBARU
Software
Jumat, 21 November 2014 08.03 WIB
Beragam Ide dan Aplikasi jadi Juara di Indosat IWIC 8
Software
Jumat, 21 November 2014 07.29 WIB
Aplikasi Gratis Tapi Bayar Tak Lagi "Free"
e-Business
Kamis, 20 November 2014 15.46 WIB
4G LTE Indosat Diklaim Tembus 185 Mbps
Hardware
Kamis, 20 November 2014 15.11 WIB
AMD Resmikan Prosesor APU Carrizo
e-Business
Kamis, 20 November 2014 14.14 WIB
Genjot Bisnis "Cloud", TelkomSigma Gandeng VMWare
TERPOPULER
Rabu, 19 November 2014 10.58 WIB
Pidato Jokowi di APEC Jadi Video Parodi
Jumat, 14 November 2014 14.38 WIB
#GubernurAhok Teratas di "Trending Topic" Dunia
Rabu, 19 November 2014 14.56 WIB
Ahok Dilantik Jokowi, #GubernurAhok Mendunia Lagi
Sabtu, 15 November 2014 11.36 WIB
Bocah 5 Tahun Jadi Pakar Microsoft Termuda di Dunia
Senin, 17 November 2014 09.58 WIB
Begini Cara Mematikan Fitur "Read" di WhatsApp Android
Sabtu, 15 November 2014 15.06 WIB
Asyik, Fitur "Read" di WhatsApp Bisa Dimatikan
Selasa, 18 November 2014 08.05 WIB
"Password" Milik "Hacker" Top Ternyata Gampang Ditebak
Rabu, 19 November 2014 06.02 WIB
Nokia "Lahir Kembali" Lewat Tablet Android N1