Menkominfo Ingin Kumpulkan Rp 12 Triliun untuk Startup - Kompas.com

Menkominfo Ingin Kumpulkan Rp 12 Triliun untuk Startup

Yoga Hastyadi Widiartanto
Kompas.com - 12/02/2015, 18:09 WIB
Yoga Hastyadi Widiartanto/KOMPAS.com
Menkominfo Rudiantara di tengah acara kumpul bersama media dan netizen, di rumah dinas Menkominfo, Jakarta.
JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Komunikasi dan Informatika Indonesia (Menkominfo) Rudiantara mengungkap harapannya untuk mengumpulkan 1 miliar dollar AS atau sekitar Rp 12 triliun. Nantinya dana sebanyak itu akan digunakan untuk mengembangkan startup atau perusahaan rintisan digital di Indonesia.

"Saya punya cita-cita kumpulkan dana 1 miliar dollar untuk support startup company di Indonesia," ujar Rudiantara, dalam acara kumpul bersama media dan netizen di rumah dinas Menkominfo, Jakarta, Rabu (11/2/2015).

Dia melanjutkan, dana tersebut akan dikumpulkan dari para konglomerat di Indonesia. Tujuannya bukan semata-mata mengumpulkan dana saja, namun supaya investasi-investasi yang selama ini mereka simpan di luar negeri diberdayakan untuk mengembangkan Tanah Air sendiri.

"Daripada uang Anda disimpan di Singapura, hasilnya cuma setengah persen setahun, itu kan cuma uang parkir. Lebih baik masukin sini untuk Indonesia," ungkapnya.

Harapan Rudiantara, setelah berhasil menggalang 1 miliar dollar AS dari para konglomerat, uang tersebut akan dikelola oleh sebuah venture capital (VC). VC tersebut, dalam bayangan Menkominfo, bukanlah sebuah perusahaan investasi milik pemerintah. Bentuknya bisa saja berupa swasta yang sudah lolos seleksi pemerintah.

"Uang itu dikelola oleh professional venture capital. Jadi duitnya jelas, proses juga jelas dan yang saya butuhkan adalah komitmen up to 1 miliar dollar," terangnya.

Dia menambahkan, "Targetnya tahun ini. Tapi bentuknya pledge (janji memberikan dana) ya, bukan uang cash. Saya udah baru mulai, beberapa konglomerat sudah ditemui tapi nanti saja detilnya."

Dana yang dikelola melalui rencana pembentukan VC itu nantinya tidak dikhususkan untuk startup e-commerce saja. Harapannya, dana ini dapat dipakai mengembangkan banyak startup lokal. "Startup-nya nanti bisa apa saja, tidak harus e-commerce. VC ini nanti dikaji lagi, kalau harus beauty contest ya kita lakukan," tutup Rudiantara.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
PenulisYoga Hastyadi Widiartanto
EditorReza Wahyudi
Komentar
Close Ads X