XL Berminat Garap Palapa Ring Paket Timur - Kompas.com

XL Berminat Garap Palapa Ring Paket Timur

Yoga Hastyadi Widiartanto
Kompas.com - 09/03/2016, 11:44 WIB
Yoga Hastyadi Widiartanto/ KOMPAS.com CEO XL Axiata, Dian Siswarini

TANJUNG PANDAN, KOMPAS.com - XL Axiata mengaku berminat untuk menggarap Palapa Ring Paket Timur. Namun, saat ini operator telekomunikasi tersebut masih mengkaji perhitungan teknis untuk kebutuhan paket yang bersangkutan.

Palapa Ring Paket Timur meliputi wilayah Nusa Tenggara Timur, Maluku, Papua Barat dan Papua (sampai dengan pedalaman) dengan kabel serat optik sepanjang 6.300 kilometer.

Chief Executive Officer XL Axiata, Dian Siswarini mengatakan bahwa wilayah proyek tersebut merupakan yang paling menantang dibandingkan dua proyek Palapa Ring sebelumnya. Titik penghubung yang dikerjakan lebih banyak.

"Kami sekarang sedang mengkaji perhitungan teknis Palapa Ring. Soalnya timur ini titik-titiknya lebih banyak dibandingkan Barat jadi kami mesti lebih detil," ujarnya saat ditemui KompasTekno usai peluncuran 4G LTE di Belitung, Selasa (8/3/2016).

"Kalau Paket Barat kan sudah ada jalan untuk mengangkut peralatan, Paket Timur ini tidak. Jalan banyak yang belum ada. Penghitungannya pun lama karena kami harus hati-hati sekali," imbuhnya.

Dian mengatakan XL Axiata mengikuti tender Paket Timur dengan cara membentuk konsorsium bersama Indosat dan Alita.

Dalam kesempatan berbeda, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara mengatakan tender Paket Timur akan diumumkan pada kuartal ketiga 2016.

Kendati diumumkan belakangan, proyek ini memiliki target serupa dengan Palapa Ring Paket Barat dan Tengah. Pemenang tender mesti meyelesaikannya pada akhir 2018 dan mulai beroperasi pada Januari 2019.

Barat dan Tengah Diteken, Timur Tertunda

Paket Timur tertunda karena menunggu pembangunan jalan Trans Papua. Seiring pembangunan jalan tersebut, akan dibangun ducting untuk meletakkan kabel serat optik ke berbagai wilayah Papua.

Sementara itu Paket Barat dan Tengah sudah mencapai penandatanganan kerjasama beberapa hari yang lalu.

Perjanjian Proyek Palapa Ring Paket Tengah ditandatangani oleh PT Len Telekomunikasi dari konsorsium Pandawa Lima dan Menkominfo sebagai penanggung jawab proyek.

Konsorsium yang dimaksud beranggotakan  PT LEN (51 persen), PT Teknologi Riset Global Investama (34 persen), PT Sufia Technologies (5 persen), PT Bina Nusantara Perkasa (5 persen), dan PT Multi Kontrol Nusantara (5 persen).

Paket Tengah akan mengurusi penggelaran kabel serat optik yang menjangkau menjangkau wilayah Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku Utara (sampai dengan Kepulauan Sangihe-Talaud) dengan total panjang kabel serat optik sekitar 2.700 km.

Sedangkan Paket Barat sudah dtandatangani dan akan dikerjakan oleh konsorsium Moratel-Ketrosden Triasmitra. Proyek Palapa Ring paket barat ini sendiri bernilai Rp 1,28 triliun.

Paket Barat mencakup wilayah Riau dan Kepulauan Riau (sampai pulau Natuna) dengan total panjang kabel serat optik mencapai 2.000 km.

PenulisYoga Hastyadi Widiartanto
EditorOik Yusuf
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM