Begini Cara Google dan Facebook Perangi "Hoax" - Kompas.com

Begini Cara Google dan Facebook Perangi "Hoax"

Fatimah Kartini Bohang
Kompas.com - 10/04/2017, 20:40 WIB
Google Cara Google berantas hoax

KOMPAS.com - Facebook dan Google bisa dibilang sebagai "tersangka utama" atas penyebaran berita palsu alias hoax di internet. Dua platform maya tersebut banyak menuai kritik pada 2016 lalu saat pemilihan Presiden AS karena dinilai turut membagikan hoax yang menguntungkan Donald Trump.

Ketenaran Facebook dan Google sebagai layanan internet tak jarang dimanfaatkan beberapa oknum untuk menyebar hoax demi keuntungan politik maupun finansial. Menyadari hal ini, Facebook dan Google tak tinggal diam.

Pekan lalu, Google mengumumkan produk baru bertajuk "Fact Check" yang mulai tersedia untuk layanan Search dan News. Cara kerjanya memanfaatkan pihak ketiga yang kompeten dan terpercaya.

Dalam hal ini, Google sama sekali tak melakukan verifikasi berita sendirian. Google mematrikan label "Fact Check" pada berita-berita yang sudah dicek kebenarannya oleh pihak ketiga, yakni media massa kawakan dan organisasi pengecekan fakta.

Tak semua berita dicek kebenarannya. Berita-berita yang viral akan lebih diprioritaskan karena dampaknya lebih besar bagi masyarakat, sebagaimana dilaporkan BGR dan dihimpun KompasTekno, Senin (10/4/2017).

Masyarakat diharapkan bisa lebih kritis dalam mengonsumsi berita dengan adanya Fact Check. Berita-berita yang sensasional dan berbentuk hoax pun dengan sendirinya akan lengser.

Facebook lebih kurang sama

Facebook Cara Facebook berantas hoax
Mekanisme Facebook untuk memberantas hoax pun lebih kurang sama dengan Google. Layanan jejaring sosial itu tak sendiri memerangi berita palsu, namun turut memberdayakan pengguna dan pihak ketiga.

Ada tiga area yang menjadi fokus Facebook, yakni mempersulit para kreator hoax untuk menerima insentif ekonomi di Facebook, membuat tool untuk stop penyebaran hoax, dan mengajak pengguna untuk bersama-sama menjaring berita hoax.

Tool khusus yang dimaksud Facebook bakal muncul di sisi atas linimasa pengguna dalam beberapa hari di 14 negara pertama. Facebook bekerja sama dengan organisasi non-profit bernama "First Draft" untuk menyusun tool tersebut.

Bentuknya berupa tips bagi pengguna Facebook untuk mengetahui berita mana yang benar dan mana yang palsu. Beberapa langkahnya termasuk pengecekan URL situs, investigasi sumber, dan pengecekan laporan lain yang bertopik sama.

Menurut Facebook, jika pengguna sudah cerdas memilik berita benar dan hoax, para penyebar hoax akan kesulitan menjaring massa. Dengan begini, mereka juga bakal kesulitan memonetisasi berita palsu.

Untuk informasi selengkapnya terkait inisiasi Google dan Facebook menghentikan hoax, Anda bisa buka situs resmi masing-masing di sini dan sini.

Baca: Google Mulai Tandai Hoax di Hasil Pencarian

PenulisFatimah Kartini Bohang
EditorDeliusno
SumberBGR,
Komentar

Terkini Lainnya

Resmi, Xiaomi Mi 5X Berkamera Ganda dengan Harga Rp 3 Juta

Resmi, Xiaomi Mi 5X Berkamera Ganda dengan Harga Rp 3 Juta

Gadget
XL Tawarkan Paket Unlimited Rp 888.000 per Bulan

XL Tawarkan Paket Unlimited Rp 888.000 per Bulan

Internet
Trump Sesumbar Apple Akan Bangun Tiga Pabrik di AS

Trump Sesumbar Apple Akan Bangun Tiga Pabrik di AS

Gadget
Adobe Sudah Menentukan Tahun Kepunahan Flash

Adobe Sudah Menentukan Tahun Kepunahan Flash

Internet
Inikah Calon CEO Uber yang Baru?

Inikah Calon CEO Uber yang Baru?

e-Business
Kamera Full Frame Nikon D850 Resmi Diperkenalkan

Kamera Full Frame Nikon D850 Resmi Diperkenalkan

Gadget
Servis Xiaomi Dikeluhkan Lelet, Erajaya Janjikan Ganti Unit Baru

Servis Xiaomi Dikeluhkan Lelet, Erajaya Janjikan Ganti Unit Baru

Gadget
Microsoft Paint Tak Jadi Mati

Microsoft Paint Tak Jadi Mati

Software
Drone DJI Spark Berjatuhan dari Langit, Ada Apa?

Drone DJI Spark Berjatuhan dari Langit, Ada Apa?

Gadget
Nokia 8 Meluncur 16 Agustus?

Nokia 8 Meluncur 16 Agustus?

Gadget
Moto Z2 Force Resmi Meluncur, Usung Kamera Ganda

Moto Z2 Force Resmi Meluncur, Usung Kamera Ganda

Gadget
Badut 'It' atau Valak, Siapa yang Paling Seram?

Badut "It" atau Valak, Siapa yang Paling Seram?

BrandzView
Vendor China Bikin Android dengan Baterai 10.000 mAh, Harganya?

Vendor China Bikin Android dengan Baterai 10.000 mAh, Harganya?

Gadget
Kisah Miris Pegawai Facebook

Kisah Miris Pegawai Facebook

Internet
China Mau Bangun Jaringan Komunikasi Anti-retas

China Mau Bangun Jaringan Komunikasi Anti-retas

Internet
Close Ads X