Ini Penyebab Seringnya Kecelakaan Pesawat di Papua - Kompas.com

Ini Penyebab Seringnya Kecelakaan Pesawat di Papua

Reska K. Nistanto
Kompas.com - 20/09/2017, 14:40 WIB
Pesawat kargo milik Trigana Air, tergelincir saat mendarat di bandara Wamena, Selasa (13/9/2016), sekitar pukul 07.30 WIT.HANDOUT Pesawat kargo milik Trigana Air, tergelincir saat mendarat di bandara Wamena, Selasa (13/9/2016), sekitar pukul 07.30 WIT.

DENPASAR, KOMPAS.com - Jumlah kecelakaan dan insiden serius yang terjadi di wilayah Papua, memiliki tren yang cenderung meningkat. Hal itu setidaknya dalam kurun tiga tahun terakhir.

Menurut Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara (DKPPU) Kemenhub, Muzaffar Ismail, hingga pertengahan 2017 ini, sudah ada 6 kecelakaan dan 7 insiden serius di Papua.

Jumlah tersebut meningkat dari tahun 2015 sebanyak 4 kecelakaan dan 2 insiden serius, serta pada 2016 dengan 6 kecelakaan dan 6 insiden serius.

Kecelakaan serius yang terjadi terakhir adalah tergelincirnya B737-300 kargo milik maskapai Trigana Air di Wamena, pada September 2016 lalu.

"Kalau berdasar wilayah, Illaga dan Wamena menjadi dua yang paling sering terjadi," kata Muzaffar di acara RI-AS Aviation Working Group (AWG) yang digelar oleh Kemenhub dan Kedubes AS di Bali, Selasa (19/9/2017) lalu.

Di Illaga, dalam periode Mei 2016 hingga Juli 2017, sudah terjadi 8 insiden dan accident, sementara di Wamena sebanyak 6 kejadian.

Menurut Muzzafar, dari kecelakaan dan insiden serius di Papua, DKPPU menemukan beberapa hal yang menjadi faktor yang berkontribusi. Yang utama adalah disiplin dan prosedur yang meliputi prosedur visual flight rules (VFR), approach procedure (unstabilize approach), dan performa pesawat itu sendiri, seperti muatan, weight & balance, dan performa pesawat di ketinggian.

"Selain itu, kualifikasi pilot, implementasi SMS (Safety Management System), kepatuhan terhadap aspek kelaikudaraan, alat bantu navigasi, infrastruktur bandara, serta cuaca juga turut menjadi faktor," ujar Muzzafar.

Untuk menekan jumlah insiden dan kecelakaan di Papua, Kemenhub menurut Muzzafar telah menyiapkan beberapa upaya, seperti memperpanjang runway, meningkatkan area apron, mereview slot time, serta menambah dan memperbarui peralatan pendukung.

Peralatan-peralatan pendukung yang dimaksud seperti instrumen meteorologi, upgrade layanan navigasi, perbaikan PAPI, pemasangan dan perbaikan NDB, serta membuat SOP baru di wilayah-wilayah yang sering terjadi kecelakaan, seperti di Wamena.

PenulisReska K. Nistanto
EditorDeliusno
Komentar
Close Ads X
Close [X]
Radio Live Streaming
Sonora FM • Motion FM • Smart FM