Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Mengapa Dewi Sartika Berubah Jadi Dewi Persik di Google Maps?

"Itu ada yang usil sehingga jadi Jalan Dewi Persik," gerutu Effendi ketika ditemui Kompas.com di Alun-alun Kota Bekasi, Senin (7/8/2017). Pemkot Bekasi pun melayangkan keluhan ke Google selaku pemilik layanan Maps.

Ketika coba dicari oleh KompasTekno lewat Google Maps, nama jalan yang bersangkutan memang terlihat berubah menjadi Jl. Dewi Persik yang dikenal publik sebagai sosok pedangdut, alih-alih pahlawan nasional Dewi Sartika.

Baca: Jalan Dewi Sartika Bekasi Berubah Jadi Jalan Dewi Persik di Google Maps

Perubahan sudah terjadi semenjak setidaknya hari Sabtu (5/8/2017) pekan lalu, saat laporan tentang nama jalan terkait diterima oleh Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kota Bekasi.

Kepala Diskominfo Bekasi Titi Masrifahati mencurigai ada hacker yang mengubah nama jalan tersebut. "Bisa jadi ada yang iseng. Tapi motifnya apa, saya belum tahu," kata dia sebagaimana dirangkum KompasTekno dari Antara.

Tak perlu jadi hacker

Benarkah ada peretas yang mengganti nama jalan Dewi Sartika di Google Maps? Sebenarnya tak perlu jadi hacker untuk melakukan hal tersebut. Layanan pemetaan Google Maps antara lain menerapkan sistem crowdsourcing (menghimpun kontribusi dari pengguna) untuk membangun dan memperbarui basis data peta.

Baca: Semua Orang Bisa Jadi Editor untuk Google Maps

Google, misalnya, hingga awal tahun ini mengoperasikan tool online bernama Map Maker. Menggunakan aplikasi itu, pengguna bisa menambah dan menerapkan perubahan terhadap peta Google Maps. Aneka penambahan dan perubahan tadi kemudian akan dimoderasi sebelum mendapat persetujuan untuk diterapkan di Google Maps.

"Data basemap kami, seperti nama tempat, nama jalan, dan lain-lain adalah kombinasi dari penyedia pihak ketiga, sumber data publik, dan kontribusi pengguna," sebut perwakilan Google Indonesia dalam pernyataan yang dilayangkan ke KompasTekno.

"Kami menyadari adanya kemungkinan untuk untuk munculnya inakurasi dari sumber-sumber ini. Kami memperbarui data kami secara reguler, namun waktu yang dibutuhkan bervariasi," lanjut Google.

Pada November tahun lalu, nama Jalan Margonda, Depok, di Google Maps pernah berubah menjadi Jalan Telaga Jambu Raya.

Google mengaku sudah mengetahui perihal perubahan nama jalan Dewi Sartika menjadi Dewi Persik kali ini dan sedang mengupayakan perbaikan.


Cara lapor kesalahan data di Google Maps

Map Maker sudah di-nonaktifkan pada Maret 2017. Meski demikian, pengguna Google Maps tetap bisa mengusulkan perbaikan apabila menemukan kesalahan informasi lewat mekanisme pelaporan yang bernama "Send Feedback".

Fitur "Send Feedback" ini bisa diakses lewat Google Maps versi desktop (lewat browser) maupun aplikasi Google Maps mobile. Caranya, klik tombol menu yang ditandai dengan tiga garis horizontal di sisi kiri atas layar, lalu pilih opsi "Send Feedback".

Kembali ke Jalan Dewi Persik, mungkin di sinilah sumber masalahnya. Boleh jadi ada pengguna yang mengusulkan "koreksi" nama Dewi Sartika menjadi Dewi Persik, kemudian usulan itu lolos dan dibubuhkan di peta.

Dari pantauan KompasTekno, Selasa (8/8/2017) pagi, nama jalan tersebut sudah kembali menjadi Jalan Dewi Sartika di kolom keterangan, tapi masih tertera sebagai Jalan Dewi Persik di label jalan di peta Google Maps.

Jadi "guide lokal"

Selain mekanisme pelaporan kesalahan tadi, Google Maps juga memanfaatkan crowdsourcing dengan mengajak para penggunanya agar bersama-sama melakukan proses verifikasi informasi di peta.

Fitur ini bisa diakses lewat opsi "Your Contributions" di menu Google Maps (tombol tiga garis di pojok kiri layar antarmuka Google Maps versi aplikasi dan browser). Sebuah menu baru akan terbuka dan berisi tiga tab, yakni "Contribute", "Reviews", "Photos", dan "Edits".

Sesuai namanya, di sini pengguna Google Maps dapat berkontribusi terhadap kekayaan dan akurasi informasi di Google dengan memberikan laporan kesalahan (Edits), foto-foto suatu lokasi (Photos), dan ulasan tentang sebuah tempat (Review), misalnya tentang kualitas sebuah restoran atau hotel.

Pengguna juga bisa berkontribusi dengan bantu memverifikasi informasi yang masih belum jelas tentang sejumlah tempat di Google Maps lewat opsi "Check the facts" di tab Contribute.

Di sini akan ditampilkan tempat-tempat di sekeliling pengguna yang informasinya perlu dicek lagi dalam hal tertentu. Pada contoh di atas, misalnya, Google masih belum yakin apakah tempat yang bersangkutan memang bernama "Gedung Iklan Kompas". Pengguna selaku warga lokal bisa menginformasikan keterangan tersebut benar atau salah.

Begitu jumlah voting yang masuk dinilai mencukupi untuk memastikan akurasi sebuah keterangan, maka keterangan tersebut akan ditampilkan di peta. Dengan begini, Google bisa memanfaatkan bantuan banyak orang untuk memeriksa informasi pada peta, meskipun tetap terdapat celah untuk kekeliruan.  

Google memberikan insentif lewat program “Local Guide” untuk para pengguna yang mau bersusah payah menulis review, mengunggah foto, dan memverifikasi keterangan.

Tiap kontribusi akan diganjar poin yang kemudian bisa ditukar dengan hadiah seperti langganan gratis Google Play Music dan kapasitas ekstra di layanan cloud storage Google Drive, apabila jumlah poinnya sudah mencapai target tertentu.

Baca: 8 Cara Memaksimalkan Google Maps untuk Keperluan Harian

https://tekno.kompas.com/read/2017/08/08/06592657/mengapa-dewi-sartika-berubah-jadi-dewi-persik-di-google-maps-

Terkini Lainnya

Mojang Gelar Diskon 'Minecraft' Besar-Besaran, Versi Mobile Dijual Rp 19.000

Mojang Gelar Diskon "Minecraft" Besar-Besaran, Versi Mobile Dijual Rp 19.000

Game
Daftar 53 HP dan Tablet Samsung Galaxy yang Bakal Kebagian Android 15

Daftar 53 HP dan Tablet Samsung Galaxy yang Bakal Kebagian Android 15

Software
HP Hapus Lini Laptop Spectre, Pavilion, dan Envy

HP Hapus Lini Laptop Spectre, Pavilion, dan Envy

Hardware
Cara Pakai Remote di HP Xiaomi untuk TV dan AC

Cara Pakai Remote di HP Xiaomi untuk TV dan AC

Gadget
Lenovo Rilis 2 Laptop 'Copilot Plus PC' di Indonesia, Seri Yoga dan ThinkPad

Lenovo Rilis 2 Laptop "Copilot Plus PC" di Indonesia, Seri Yoga dan ThinkPad

Gadget
Menjajal Infinix GT 20 Pro, HP Gaming Rp 4 Jutaan dengan Lampu RGB

Menjajal Infinix GT 20 Pro, HP Gaming Rp 4 Jutaan dengan Lampu RGB

Gadget
Ramai soal iPhone Terdaftar di Kemendikbud, Begini Penjelasannya

Ramai soal iPhone Terdaftar di Kemendikbud, Begini Penjelasannya

Gadget
Samsung Galaxy S24 Ultra Bikin Nonton Konser NCT Dream dari Tribune Jauh Serasa di VIP

Samsung Galaxy S24 Ultra Bikin Nonton Konser NCT Dream dari Tribune Jauh Serasa di VIP

Gadget
'PUBG Mobile' PMSL SEA Summer 2024 Pekan Ketiga Dimulai Hari Ini, Berikut Jadwal dan Tim yang Main

"PUBG Mobile" PMSL SEA Summer 2024 Pekan Ketiga Dimulai Hari Ini, Berikut Jadwal dan Tim yang Main

Game
Oppo A60: Spesifikasi dan Harga di Indonesia

Oppo A60: Spesifikasi dan Harga di Indonesia

Gadget
Besok “Long Weekend”, Ini 5 Cara agar WhatsApp Terlihat Offline biar Tak Terganggu

Besok “Long Weekend”, Ini 5 Cara agar WhatsApp Terlihat Offline biar Tak Terganggu

e-Business
OpenAI Dituding Jiplak Suara Aktris Scarlett Johansson untuk GPT-4o

OpenAI Dituding Jiplak Suara Aktris Scarlett Johansson untuk GPT-4o

Internet
Turbulensi Singapore Airlines: Terpental ke Atas lalu Terbanting ke Bawah

Turbulensi Singapore Airlines: Terpental ke Atas lalu Terbanting ke Bawah

Hardware
Laptop Gaming Infinix GTBook Dipastikan Segera Masuk Indonesia

Laptop Gaming Infinix GTBook Dipastikan Segera Masuk Indonesia

e-Business
Fitur Baru WhatsApp Status, Ada Font dan Warna Baru Mirip Instagram Stories

Fitur Baru WhatsApp Status, Ada Font dan Warna Baru Mirip Instagram Stories

Software
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke