Salin Artikel

Modal Triliunan Rupiah dari Astra dan Djarum Dipakai Apa oleh Go-Jek?

Di samping menerima suntikan dana segar, pihak Go-Jek pun mengeksplorasi kemungkinan kerja sama baru yang bisa dilakukan bersama dua investor barunya itu.

Untuk Astra, CEO Go-Jek, Nadiem Makarim menerangkan bentuk kerja sama di masa depan bisa mencakup hal-hal yang menjadi kekuatan bisnis inti Astra, terutama berkaitan dengan industri otomotif.

"Ada banyak hal terkait kendaraan seperti leasing, distribusi, asuransi, dan lain-lain yang bisa membantu kesejahteraan dan kenyamanan para driver kami dan konsumen," ujar Nadiem usai acara pengumuman investasi oleh GDN di Jakarta, Senin (12/2/2018).

Selain itu, Nadiem turut mengungkap peluang Go-Jek melakukan ekspansi ke Papua, terutama karena dealer Astra juga sudah menjangkau daerah paling timur di Indonesia tersebut.

"Karena memang Astra sudah di Papua, mungkin akan membantu kami ekspansi," ujar Nadiem.

Untuk GDN, Nadiem menerangkan kerja sama dengan Go-Jek akan diawali dengan fokus ke para pelaku usaha kecil dan menengah (UMKM), baik dalam bidang pembayaran, logistik, atau lain-lain yang sedang dieksplorasi oleh kedua pihak.

CEO GDN Kusumo Martanto menjelaskan bahwa, sebelum melakukan komitmen investasi, pihaknya melalui e-commerce Blibli sudah bekerja sama dengan Go-Jek, terkait jasa pengiriman barang lewat kurir Go-Send dan penggunaan Go-Points.

"Kami juga memiliki banyak warehouse yang nanti bisa dikolaborasikan," ujar Kusumo tentang kemungkinan kerjasama lebih lanjut dengan Go-Jek pasca investasi.

Empat terbesar alokasi anggaran

Astra Internasional dan Djarum adalah bagian dari konsorsium investor dalam sesi pendanaan terbaru Go-Jek yang turut melibatkan para pemain besar luar negeri, termasuk Google, JD, dan Temasek.

Astra mengumumkan menanam modal 150 juta dollar AS atau sekitar Rp 2 triliun. Nilai investasi Google sendiri diduga mencapai kisaran 100 juta dollar AS (sekitar Rp 1,3 triliun), sementara GDN enggan menyebutkan nilai investasinya.

Tentang alokasi anggaran hasil investasi, Nadiem mengatakan hal tersebut akan dilakukan sesuai dengan besarnya pasaran dari  masing-masing bisnis yang dioperasikan Go-Jek.

Dia menerangkan, saat ini empat bisnis terbesar Go-Jek berasal dari bidang transportasi, makanan, logistik, dan pembayaran. "Itu empat yang terbesar mengambil resource dari budget kami", kata Nadiem.

Lebih lanjut, Nadiem menegaskan bahwa modal tambahan dari investor tidak secara khusus dialokasikan kepada salah satu bisnis Go-Jek saja, melainkan untuk keseluruhan perusahaan.

"Dikumpulkan dalam satu pool. Kamilah yang memutuskan mau buat apa," pungkas Nadiem.

https://tekno.kompas.com/read/2018/02/12/19130057/modal-triliunan-rupiah-dari-astra-dan-djarum-dipakai-apa-oleh-go-jek

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.