Salin Artikel

Kecepatan Streaming Video Diuji Global, Indonesia Termasuk Paling Buruk

Di Indonesia, kondisi internet mobile rupa-rupanya masih termasuk urutan terbawah dunia untuk urusan menonton video.

Setidaknya begitulah menurut laporan berjudul The State of Mobile Video (September 2018) yang dirilis oleh lembaga riset Open Signal.

Laporan Open Signal menunjukkan bahwa koneksi download internet mobile di Indonesia secara keseluruhan -berdasar kecepatan rata-rata serta ketersediaan jaringan 3G dan 4G- hanya mencapai 6,6 Mbps.

Angka yang diraih itu hanya lebih tinggi dari beberapa negara berkembang lain, yakni Thailand, Kamboja, Filipina, Pakiskan, dan India. Jauh di bawah negara-negara yang terkenal memang memiliki internet kencang seperti Korea Selatan (45 Mbps) dan Singapura (38 Mbps). 

Open Signal mengukur nilai kualitas  “pengalaman menonton video” berdasarkan kriteria yang diusun oleh lembaga Internatioal Telecommunication Union (ITU), meliputi kualitas gambar, waktu loading, dan frekuensi video tersendat (stalling). 

Untuk metodologinya, Open Signal mengumpulkan dari aplikasi smartphone bikinannya sendiri dan bikinan rekanan secara otomatis.

Sebanyak 87 miliar pengukuran dari 8 juta perangkat di seluruh dunia dikumpulkan dalam periode antara 14 Mei hingga 11 Austus 2018 untuk laporan The State of Mobile Video edisi September 2018.

Cepat tak berarti baik

Meski ada korelasi antara kecepatan downlink dan kualitas pengalaman menonton video, Open Signal turut menemukan bahwa negara-negara yang memiliki internet seluler kencang tak dengan sendirinya memberika pengalaman menonton yang baik pula. 

“Begitu sebuah negara melewati kecepatan download keseluruhan 15 Mbps, kecepatan koneksi hanya berpengaruh sedikit terhadap kualitas streaming video,” tulis Open Signal dalam laporannya, sebagaimana dirangkum KompasTekno, Kamis (27/9/2018).

Dari 69 negara dalam daftar di laporan, sebanyak 11 di antaranya mencetak skor kualitas menonton video dengan predikat “sangat baik” di kisaran nilai 65 hingga 75 poin (dari 100 poin). 

Ini berarti di sebelas negara tersebut video bisa dimuat dengan cepat dan jarang tersendat walaupun di resolusi tinggi. Namun, bahkan di antara mereka, tak ada satupun yang berhasil memperoleh predikat “sempurna” dengan kisaran skor di atas 75 poin.

Negara-negara Eropa mendominasi daftar kualitas menonton video terbaik dalam laporan Open Signal. Sebanyak 9 dari 11 negara dengan skor tertinggi berada di Benua Biru. Urutan teratas ditempati oleh Republik Ceko. 

Sementara itu, Korea Selatan adalah negara dengan kecepatan internet overall terkencang. Namun untuk soal pengalaman menonton video, ternyata Negeri Ginseng masih teringgal dari 15 negara lain.

Laporan The State of Mobile Video (September 2018) selengkapnya bisa dilihat di tautan berikut.

https://tekno.kompas.com/read/2018/09/27/10110047/kecepatan-streaming-video-diuji-global-indonesia-termasuk-paling-buruk

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.