Salin Artikel

Bisnis Smartphone Sony Diproyeksikan Merugi Hingga 2020

Angka itu turun jauh, sebesar 1,8 juta unit atau tak sampai setengah dari pengapalan smartphone Sony Mobile di periode yang sama tahun lalu yang tercatat sebesar 3,4 juta unit. Sony turut memproyeksikan bisnis ponsel pintarnya akan terus merugi hingga awal 2020.

Pada kuartal fiskal kedua 2018 yang berakhir pada 30 September lalu, bisnis smartphone Sony Mobile membukukan kerugian sebesar 265 juta dollar AS dari pendapatan 1 miliar dollar AS.

Kerugian yang lebih besar dari perkiraan sebelumnya ini menurut Sony Mobile disebabkan oleh turunnya penjualan smartphone besutannya di wilayah Eropa, Amerika Latin, dan Timur Tengah.

Untuk tahun fiskal 2019 yang berakhir pada Maret 2019, Sony Mobile kembali memangkas proyeksi pengapalan smartphone menjadi 7 juta unit, setelah sebelumnya dipotong dari 10 juta unit menjadi 9 juta unit pada Juli lalu. Kerugian diprediksi mencapai 841 juta dollar AS.

Untuk menekan kerugian, Sony Mobile berniat memangkas biaya operasional terkait bisnis smartphone hingga 50 persen.

Bisnis smartphone Sony mobile memang termasuk loyo dibandingkan unit bisnis lain di korporasi Sony, misalnya divisi image sensor yang menguasai 50 persen pangsa pasar dunia dan PlayStation yang kembali membukukan profit dan pertumbuhan pada kuartal ini.

https://tekno.kompas.com/read/2018/10/31/17390017/bisnis-smartphone-sony-diproyeksikan-merugi-hingga-2020

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.