Salin Artikel

Usai Tumbangkan Apple, Huawei Bidik Samsung

Ditambah larangan dari Australia, Jepang, dan Selandia Baru yang akan melarang perangkat 5G Huawei. Huawei punya alasan sendiri mengapa begitu percaya diri menggeser posisi Samsung yang sekarang masih menjadi vendor smartphone nomor satu dunia.

Tahun 2018 lalu, total penjualan Huawei melesat 50 persen, mencapai 52 miliar dollar AS (sekitar Rp 738 triliun).

Kontribusi penjualan smartphone sendiri mencapai 48 persen dari total penjualan Huawei. Jumlah kontribusi tersebut untuk pertama kalinya lebih banyak dibanding divisi insfrastruktur jaringan.

Ponsel dengan jaringan 5G diprediksi akan mendongkrak penjualan Huawei pada 2019. Posisi Huawei kini tepat di bawah Samsung, setelah berhasil menumbangkan Apple yang sebelumnya duduk di posisi kedua.

Huawei pun mengantongi predikat sebagai vendor smartphone terbesar kedua di dunia dan penjual infrastruktur jaringan terbesar saat ini.

Berbanding terbalik dengan Huawei, penjualan Apple justru dilaporkan semakin merosot hingga awal Januari.

Sementara itu, dua vendor asal Korea selatan, Samsung dan LG, dilaporkan membuat para investornya khawatir karena laba operasi mereka memburuk di kuartal keempat 2018.

Dirangkum KompasTekno dari Fortune, Jumat (25/1/2019), Samsung mengatakan bahwa laba operasi mereka pada kuartal-IV mencapai 9,7 miliar dollar AS (Rp 137 triliun), turun 28 persen dibanding tahun lalu dan hampir mencapai 18,2 persen di bawah ekspektasi para analis.

Tekanan pelarangan

Langkah Huawei menuju puncak posisi vendor smartphone terbesar di dunia tak selalu mulus. Beberapa negara melarang perangkat penggunaan perangkat Huawei dengan alasan keamanan nasional.

AS menganggap bahwa perangkat Huawei merupakan ancaman keamanan siber yang dilakukan Pemerintah China. Huawei pun meminta Pemerintah AS untuk membuktikan dugaan itu meski hingga saat ini belum ada bukti kuat akan hal itu.

Salah satu bukti tekanan pelarangan produk Huawei oleh Pemerintahan AS adalah saat beberapa universitas di AS mengganti perangkat Huawei mereka dan produk China lainnya.

Hal ini dilakukan institusi-institusi pendidikan tersebut agar tidak kehilangan pendanaan federal, di bawah hukum kemanan nasional yang baru yang digulirkan Presiden Donald Trump.

Sementara itu, Perdana Menteri Selandia baru, Jacinda Ardern mengatakan bahwa pelarangan tak hanya ditujukan untuk vendor tertentu dan Huawei masih memiliki peluang untuk mengatasi masalah keamanan yang diragukan pemerintah.

https://tekno.kompas.com/read/2019/01/25/09160097/usai-tumbangkan-apple-huawei-bidik-samsung

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.