Salin Artikel

Kabel Internet Bawah Laut Penghubung Australia dan Asia Tenggara Siap Beroperasi

Untuk diketahui, Indigo merupakan proyek konsorium antara Indosat Ooredoo bersama AARNet, Google, Singtel, SubPartners, dan Telstra yang bekerja sama dengan Alcatel Submarine Networks (ASN).

Sistem kabel laut ini membentang sepanjang 9.200 kilometer. Indigo menghubungkan Singapura dan Perth, hingga ke Sydney dengan dua pasangan serat tambahan yang menghubungkan Singapura dan Jakarta melalui unit percabangan.

Sistem kabel terdiri dari kabel bawah laut Singapura ke Perth (Indigo Barat) sepanjang 4.600 kilometer dan kabel bawah laut 4.600 kilometer dari Perth ke Sydney (Indigo Central).

Pengujian transmisi Indigo disebut akan segera dimulai dan rencananya akan siap digunakan sebelum pertengahan 2019.

Sistem kabel ini diharapkan mampu memperkuat hubungan internet antara Australia dan pasar Asia Tenggara dengan mengurangi latensi, dan meningkatkan keandalan.

Indigo menggunakan teknologi optik dengan dua pasangan serat kabel yang akan mendukung kecepatan akses 36 terabyte per detik.

Kecepatan itu disebut setara dengan melakukan streaming jutaan film per detik secara bersamaan. Nantinya, setiap anggota konsorium akan memiliki kemampuan mandiri guna memanfaatkan teknologi untuk kebutuhannya.

"Kami akan terus berinvestasi dalam peningkatan kapasitas untuk memenuhi permintaan data yang meningkat," ujar Paul Abfalter, Kepala Global Wholesale Telstra, dalam keterangan tertulis yang diterima KompasTekno, Kamis (7/2/2019).

Tak jauh berbeda, CEO AARNet, Chris Hancock mengatakan bahwa Indigo bakal memegang peranan pentung untuk penelitian dan pendidikan di Australia.

"Indigo akan menyediakan infrastruktur yang sangat penting untuk memenuhi pertumbuhan masa depan dalam penelitian bersama dan pendidikan transnasional antara Australia dan mitra penting Asia kami. Kami menantikan pendaratan Indigo kedua di Sydney," ujar Hancock.

Chief Technology and Information Indosat Ooredoo, Dejan Kastelic juga mengatakan bahwa  penyelesaian proyek Indigo akan mendiversifikasi koneksi internasional perusahaannya di Australia dan Asia Tenggara.

"Ini juga mendukung visi kami untuk menjadi perusahaan telekomunikasi digital terkemuka dengan menyediakan konektivitas data dan akses internet kelas dunia," ungkap Kastelic.

Yuk, follow Twitter KompasTekno dan Facebook KompasTekno untuk mendapatkan berita-berita terbaru. Tak ketinggalan juga subscribe channel YouTube KompasTekno untuk menonton video-video seru seputar teknologi.

https://tekno.kompas.com/read/2019/02/07/21290027/kabel-internet-bawah-laut-penghubung-australia-dan-asia-tenggara-siap

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.