Salin Artikel

Imbas Mati Listrik, Pendapatan Harian Smartfren Turun

Deputy CEO Smarfren Djoko Tata Ibrahim mengatakan, dalam satu hari ketika pemadaman berlangsung di sebagian Pulau Jawa itu, pihaknya kehilangan 10 persen dari pendapatan harian.

Djoko menerangkan berkurangnya pendapatan 10 persen ini berasal dari pelanggan yang batal melakukan top up pulsa sebagai imbas dari pemadaman listrik.

"Hanya kemarin hari Minggu mungkin berkurang 10 persen. Itu juga karena ada beberapa yang mati, tapi di daerah-daerah lain kan tidak semuanya," kata Djoko saat ditemui di acara peluncuran Xiaomi Redmi 7A di Jakarta Selatan, Selasa (6/8/2019).

"10 persen pengguna harian saja. Untuk top up turun hari itu, tapi kan besoknya orang langsung top up lagi. Jadi tidak langsung masuk ke rugi laba," lanjutnya.

Menurut Djoko, selama pemadaman tersebut tidak ada masalah yang terjadi pada infrastruktur Smartfren. Awalnya ada sekitar 2.000 ribu BTS yang terkena dampak, namun jumlahnya terus berkurang pada Minggu sore hari.

"Infrastruktur tidak ada masalah karena selama pemadaman kami sediakan baterai di setiap BTS, bisa 4 sampai 6 jam. Jadi ketika sudah habis, kami charge pakai genset," kata Djoko.

https://tekno.kompas.com/read/2019/08/06/18170047/imbas-mati-listrik-pendapatan-harian-smartfren-turun

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.