Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Salin Artikel

Alasan Apple Ogah Ganti Konektor Lightning di iPhone dengan USB

Merasa ajakannya kurang efektif, Parlemen Eropa kemudian menyatakan akan melakukan langkah yang lebih tegas, termasuk dengan mengeluarkan regulasi khusus, demi membuat para vendor mengikuti standar charger universal.

Belakangan, Apple berdalih dengan menyatakan keengganannya mengadopsi standar universal itu disebabkan oleh pandangan bahwa keseragaman jenis konektor bakal "menghambat inovasi", serta "merugikan konsumen dan ekonomi Eropa".

Apple mencontohkan jumlah perangkatnya yang menggunakan konektor Lighting sudah mencapai kisaran 1 miliar. Belum lagi aneka ekosistem seperti aksesori berbasis Lighting yang sama ini eksis menyokong konsumen gagdet tersebut.

Karena itu, lanjut Apple, peraturan baru yang memaksa penerapan charger universal akan berdampak langsung ke begitu banyak pemilik perangkat berbasis Lightning -seperti iPhone dan iPad- berikut aksesorinya, baik di Eropa maupun seluruh dunia selebihnya.

"Akan ada tumpukan sampah elektronik dalam jumlah sangat besar dan ini akan membuat pengguna tidak nyaman," sebut Apple dalam pernyataannya, dihimpun KompasTekno dari MS Power User, Selasa (28/1/2020).

Padahal, Apple sebelumnya sudah pernah mengganti konektor untuk gadget bikinannya, yaitu dari dock 30-pin menjadi Lightning pada 2012. Ketika itu, perusahaan asal Cupertino ini tidak menyinggung soal dampaknya untuk para pengguna.

Setengah beralih dengan charger dan kabel

Pada 2009, Apple sempat menandatangani memorandum sukarela berisi persetujuan untuk memakai standar charger berbasis micro USB di Eropa, bersama dengan pabrikan lain seperti Samsung, Huawei, dan Nokia. Tapi Apple tak menerapkannya dan memilih Lightning.

Standar konektor yang didorong kini adalah USB tipe-C. Para vendor Android perlahan sudah mulai beralih ke USB-C. Begitupun dengan Apple yang sudah "setengah beralih" dengan memakai USB-C di jajaran MacBook dan iPad Pro terbaru.

Namun, iPhone hingga kini masih menggunakan konektor Lightning, meskipun charger di beberapa model (iPhone 11 Pro dan 11 Pro Max) sudah menggunakan konektor USB-C terhubung ke ponsel dnegan kabel USB-C ke Lightning.

Pendekatan macam charger USB-C dengan kabel yang memiliki ujung konektor Lightning ini, menurut Apple, akan lebih nyaman dan ekonomis untuk konsumen, ketimbang ikut mengganti konektor Lighting di iPhone dengan USB-C.

"Kami memandang tidak perlu ada regulasi karena industri sudah mulai beralih ke USB tipe-C lewat konektor atau kabel. Ini termasuk charger USB-C Apple yang kompatibel dengan semua iPhone dan iPad," imbuh Apple.

Transisi ke USB-C, apalagi kalau dipaksa lewat peraturan, agaknya memang akan paling berdampak ke Apple. Sebab, perangkat-perangkat Android sudah banyak yang menggunakan USB-C. Hanya iPhone saja yang masih eksklusif menggunakan Lightning.

Komisi Eropa rencananya akan mempublikasikan studi dampak penggunaan standar charger universal pada akhir Januari atau Februari mendatang. Sementara itu, rencana peraturan soal keharusan memakai standar charger yang sama terus digodok.

https://tekno.kompas.com/read/2020/01/28/17100067/alasan-apple-ogah-ganti-konektor-lightning-di-iphone-dengan-usb

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hendak Lapor SPT Tahunan? Ini Langkah Validasi NIK Jadi NPWP via djponline.pajak.go.id

Hendak Lapor SPT Tahunan? Ini Langkah Validasi NIK Jadi NPWP via djponline.pajak.go.id

e-Business
2 Cara Kirim Pesan Rahasia di Medsos via Secreto dan NGL Link dengan Mudah

2 Cara Kirim Pesan Rahasia di Medsos via Secreto dan NGL Link dengan Mudah

Software
Galaxy Unpacked Tinggal Menghitung Hari, Apa Saja yang Bakal Dirilis?

Galaxy Unpacked Tinggal Menghitung Hari, Apa Saja yang Bakal Dirilis?

Gadget
Cara Pakai Multi-Screen Connect di Oppo Pad Air, Bisa Tampilkan Layar HP di Tablet

Cara Pakai Multi-Screen Connect di Oppo Pad Air, Bisa Tampilkan Layar HP di Tablet

Gadget
Apa Itu Kode OTP yang Bisa Dicuri dalam Modus Penipuan Link Undangan Nikah di WhatsApp?

Apa Itu Kode OTP yang Bisa Dicuri dalam Modus Penipuan Link Undangan Nikah di WhatsApp?

Internet
Harga Xiaomi 12 Lite 5G Turun, Kini Dibanderol Rp 4,9 Juta

Harga Xiaomi 12 Lite 5G Turun, Kini Dibanderol Rp 4,9 Juta

Gadget
TCL IonX Meluncur, HP Android Baterai Bisa Dilepas

TCL IonX Meluncur, HP Android Baterai Bisa Dilepas

Gadget
JD.ID Tutup Layanan di Indonesia 31 Maret 2023

JD.ID Tutup Layanan di Indonesia 31 Maret 2023

e-Business
Video Kemampuan Zoom dan Kamera 200 MP Samsung Galaxy S23 Ultra Beredar

Video Kemampuan Zoom dan Kamera 200 MP Samsung Galaxy S23 Ultra Beredar

Gadget
Harga Xiaomi 12 Semakin Murah, Kini Turun Lagi Rp 1 Juta

Harga Xiaomi 12 Semakin Murah, Kini Turun Lagi Rp 1 Juta

Gadget
Incognito Mode Chrome Android Kini Bisa Dikunci, Buka Wajib Pakai 'Fingerprint'

Incognito Mode Chrome Android Kini Bisa Dikunci, Buka Wajib Pakai "Fingerprint"

Software
Cerita HRD Google yang Dipecat Saat Interview Kandidat Karyawan

Cerita HRD Google yang Dipecat Saat Interview Kandidat Karyawan

Internet
Cara Menyimpan Status WhatsApp Orang Lain di HP Android, Tanpa Aplikasi Tambahan

Cara Menyimpan Status WhatsApp Orang Lain di HP Android, Tanpa Aplikasi Tambahan

Software
Waspada Penipuan Modus Undangan Pernikahan di WhatsApp, Bisa Curi OTP dan Kuras Rekening Korban

Waspada Penipuan Modus Undangan Pernikahan di WhatsApp, Bisa Curi OTP dan Kuras Rekening Korban

Internet
Link dan Cara Pesan Tiket Gratis Masuk Ancol, Bisa Didapat Mulai Hari Ini

Link dan Cara Pesan Tiket Gratis Masuk Ancol, Bisa Didapat Mulai Hari Ini

e-Business
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.