Salin Artikel

iPhone di China Catat Kenaikan di Tengah Wabah Virus Corona

Jumlah di atas berasal dari data China Academy of Information and Communications Technology. Tapi tak semua vendor mengalami penurunan. Mengutip data resmi dari China, firma riset UBS mengatakan pengiriman iPhone justru naik 5 persen di periode yang sama.

Menurut UBS, hal tersebut antara lain didukung oleh mekanisme penjualan online dari Apple yang tetap menyumbang penjualan iPhone meski toko ritel offline besutannya banyak ditutup karena wabah virus corona.

Namun, kalao dibandingkan dengan bulan sebelumnya, UBS mengatakan pengiriman iPhone di China sebenarnya menurun sebesar 28 persen di Januari 2020. Situasi ini diprediksi bakal memburuk.

"Angka bulan Februari kemungkinan akan jauh lebih kecil karena masalah pasokan dan permintaan terkait wabah virus corona," tulis analis UBS Tomothy Arcuri dalam sebuah nota kepada investor, seperti dihimpun KompasTekno dari Bloomberg, Rabu (26/2/2020).

Sebelumnya, Apple sempat menutup semua toko fisiknya di China yang berjumlah hingga 42 toko, namun kini sebanyak 29 di antaranya telah dibuka kembali.

Apple juga tengah membatasi pasokan iPhone secara global akibat operasional pabrik yang masih belum pulih karena wabah corona. Pendapatan Apple pada kuartal Maret pun diperkirakan mendatang tidak akan mencapai target 63 miliar dollar AS (Rp 861 triliun).

https://tekno.kompas.com/read/2020/02/26/16080057/iphone-di-china-catat-kenaikan-di-tengah-wabah-virus-corona

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.