Salin Artikel

Shopee Kena Wajib Pajak 10 Persen, Harga Barang Jadi Lebih Mahal?

Kali ini ada 12 perusahaan baru yang ditunjuk, salah satunya adalah PT Shopee International Indonesia (Shopee).

Dengan penunjukan ini maka mulai 1 Oktober 2020, 12 perusahaan yang ditunjuk akan mulai memungut PPN atas produk dan layanan digital yang mereka jual kepada konsumen di Indonesia.

"Jumlah PPN yang harus dibayar pelanggan adalah 10 persen dari harga sebelum pajak, dan harus dicantumkan pada kuitansi atau invoice yang diterbitkan penjual sebagai bukti pungut PPN," jelas Direktur Jenderal Pajak Suryo Utomo dalam keterangan resminya.

Lantas, dengan ditunjuknya Shopee sebagai pemungut pajak pertambahan nilai, apakah membuat harga barang yang dijual di Shopee menjadi lebih mahal?

Radityo Triatmojo, Head of Public Policy and Government Relations Shopee, mengatakan sampai saat ini, sistem pelaporan pajak yang dilakukan Shopee telah sesuai dengan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) No.48/PMK.03/2020.

Peraturan tersebut menjadi landasan aturan pemungutan pajak digital di Indonesia.

Radityo menjelaskan bahwa pajak penambahan nilai (PPN) sebesar 10 persen yang dibebankan ke 12 perusahaan asing, bukanlah pajak e-commerce melainkan pajak barang digital tidak berwujud atau jasa digital yang berasal dari luar negeri.

"Jadi tambahan pajak ini tidak akan mempengaruhi harga barang-barang yang dijual di Shopee," jelasnya melalui keterangan resmi yang diterima KompasTekno, Rabu (9/9/2020).

Dia juga menambahkan bahwa Shopee akan mendukung regulasi yang berlaku di Indonesia.

"Saat ini kami sedang menunggu sosialisasi resmi dari pihak Kemenkeu/Dirjen Pajak terkait pengesahan resmi peraturan ini," pungkas Radityo.

Sementara itu, DJP akan terus menyisir dan menjalin komunikasi dengan sejumlah perusahaan asing lain yang menjual produk atau jasa digital ke Indonesia.

Sosialisasi dilakukan untuk mengetahui kesiapan perusahaan, sehingga dalam waktu dekat jumlah perusahaan yang ditunjuk sebagai pemungut PPN akan terus bertambah.

"Khusus untuk marketplace yang merupakan wajib pajak dalam negeri yang ditunjuk sebagai pemungut, maka pemungutan PPN hanya dilakukan atas penjualan barang dan jasa digital oleh penjual luar negeri yang menjual melalui marketplace tersebut," kata Suryo.

Hingga saat ini, total ada 28 perusahaan asing yang ditunjuk sebagai pemungut PPN yang dibagi dalam tiga gelombang. Selain Shopee, perusahaan yang ditunjuk sebagai pemungut PPN pada gelombang III adalah sebagai berikut:

https://tekno.kompas.com/read/2020/09/09/19310077/shopee-kena-wajib-pajak-10-persen-harga-barang-jadi-lebih-mahal-

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.