Salin Artikel

100 Toko Apple Ditutup akibat Pandemi Covid-19 yang Belum Mereda

KOMPAS.com - Apple kembali menutup sejumlah toko fisik Apple Store di beberapa negara. Jumlah toko resmi Apple di seluruh dunia yang ditutup saat ini hampir mencapai 100 toko.

Penutupan toko kali ini terfokus di negara bagian yang menjadi markas Apple, yaitu California, Amerika Serikat (AS). 

Seluruh gerai fisik Apple Store di wilayah yang biasa dijuluki "The Golden State" tersebut, yang jumlahnya ada 53 toko, ditutup untuk sementara waktu, lantaran peningkatan kasus positif lokal Covid-19 harian yang kian bertambah (lebih dari 53.000 kasus).

Selain di AS, Apple juga menutup 2 gerai Apple Store yang masing-masing berlokasi di dua negara tetangga, yakni Meksiko dan Brasil.

Kebijakan tutup toko juga diterapkan di beberapa wilayah di Eropa. Di Inggris, misalnya, Apple menutup 16 gerai, di mana 15 gerai berlokasi di London dan 1 gerai lagi ada di Wales.

Ada pula 15 gerai Apple Store di Jerman, serta 3 toko resmi Apple di Belanda, yang turut ditutup untuk sementara waktu.

Tidak disebutkan sampai kapan sejumlah gerai Apple ini bakal dibuka kembali. Yang jelas, apabila dihitung seksama, jumlah toko Apple yang kini tidak beroperasi nyaris mencapai 100 gerai.

Apple sendiri diketahui memiliki sekitar 500-an gerai fisik Apple Store di seluruh dunia. Sehingga, jumlah gerai yang masih beroperasi kini ada sekitar 400 toko.

Di AS sendiri, ada sekitar 200 Apple Store yang masih buka. Meski beroperasi, layanan yang ditawarkan sebagian besar toko ini hanya sebatas layanan pickup unit dan konsultasi dengan para teknisi Apple Genius yang sudah terjadwal.

Kedua layanan tersebut juga hanya bisa dinikmati konsumen hingga 22 Desember mendatang, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari Macrumors, Selasa (22/12/2020)

Kendati dibatasi dan beberapa toko tutup, konsumen masih bisa membeli aneka produk Apple favoritnya melalui situs Apple.com.

Sebagai informasi, sejumlah Apple Store di AS sendiri sempat buka-tutup berkali-kali sebagai dampak dari perkembangan kondisi pandemi Covid-19.

Sekitar pertengahan Maret lalu, Apple memutuskan untuk menutup seluruh Apple Store yang berlokasi di luar China, yang juga berdampak ke AS.

Mulai bulan Mei - Juni, sejumlah Apple Store di AS perlahan mulai diizinkan beroperasi. Meski demikian, Apple mengingatkan pengguna bahwa gerai yang mereka buka bisa saja tutup lagi mengikuti peraturan setempat.

https://tekno.kompas.com/read/2020/12/22/08410007/100-toko-apple-ditutup-akibat-pandemi-covid-19-yang-belum-mereda

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.