Salin Artikel

WFH Bikin Generasi Z Lebih Stres Bekerja, Menurut Survei Microsoft

Akan tetapi, tren WFH ini dilaporkan justru membuat pekerja generasi Z (Gen-Z) stres dan kesulitan. Setidaknya begitulah hasil studi bertajuk "The Work Trend Index" yang dipublikasi oleh raksasa teknologi Microsoft baru-baru ini.

Dari 31.000 pekerja yang terlibat dalam studi ini, 73 persen di antaranya berharap opsi bekerja dari rumah alias WFH akan tetap ada meski pandemi telah berakhir.

Pekerja dari kalangan Gen-Z juga dilaporkan lebih memilih melamar di perusahaan yang menawarkan kerja secara WFH ketimbang perusahaan yang menerapkan kerja penuh di kantor.

Akan tetapi, di saat yang bersamaan, studi Microsoft mengungkapkan bahwa WFH juga membuat Gen-Z atau pekerja yang lahir antara pertengahan tahun 1990-an hingga pertengahan 2010-an, lebih stres dan kesulitan ketimbang rekan kerja mereka lainnya.

Hal ini bukan tanpa alasan. Kebanyakan Gen-Z merupakan pekerja yang baru memulai kariernya. Dengan adanya pandemi, mereka terpaksa harus memulai karier dengan bekerja dari rumah dan tak bisa bertemu langsung dengan rekan-rekan kerja barunya.

Studi ini melaporkan bahwa responden Gen-Z cenderung lebih banyak berjuang untuk menyeimbangkan antara pekerjaan dengan kehidupan. Generasi ini juga lebih merasa lelah setelah seharian bekerja jika dibandingkan dengan generasi yang lebih tua.

"Gen Z juga kesulitan untuk merasa terlibat atau bersemangat tentang pekerjaan, juga untuk berbicara selama rapat, serta membawa ide-ide baru," tulis Microsoft dalam situs resminya.

Dua hal tersebut ialah kesulitan membangun rasa saling terhubung dengan rekan kerja dan sulit membangun networking.

"Tanpa adanya percakapan di lorong-lorong kantor, atau obrolan ringan sambil minum kopi, saya sulit untuk merasa terhubung dengan rekan di tim saya, apalagi membangun koneksi," ungkap McConnaughey.

Pekerja Gen-Z yang berusia sekitar 18-25 tahun ini juga menemui kesulitan lainnya. Studi Microsoft menyebutkan bahwa pekerja Gen-Z kesulitan menciptakan ruangan kerja yang baik di rumahnya.

Hal ini mengingat mereka masih di tahap awal karier dan belum memiliki kemampuan finansial.

Di samping itu, Microsoft menyebutkan para pekerja Generasi Z cenderung masih lajang dan hal tersebut membuat mereka lebih merasakan terisolasi.

Editor senior LinkedIn Microsoft, George Anders mengatakan dalam studi ini bahwa Gen-Z dan orang-orang yang baru memulai karier, kesulitan menemukan pijakan mereka di dunia kerja.

"Karena mereka tidak mengalami secara langsung proses onboarding, networking, dan pelatihan sebagaimana mereka harapkan di tahun-tahun sebelum pandemi ada," lanjut Anders.

Dalam kesimpulannya, Microsoft menyarankan perusahaan untuk berinvestasi dalam teknologi yang membantu menjembatani dunia fisik dan digital, sehingga tim dapat bekerja dari jarak jauh dan di kantor.

Selain itu, dikatakan bahwa karyawan Gen Z membutuhkan lebih banyak dukungan karier, sebagaimana dihimpun KompasTekno dari CNET, Rabu (24/3/2021).

Studi The Work Trend Index Microsoft dapat dibaca selengkapnya melalui tautan berikut.

https://tekno.kompas.com/read/2021/03/24/06350097/wfh-bikin-generasi-z-lebih-stres-bekerja-menurut-survei-microsoft

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.