Salin Artikel

Apple Luncurkan AirTag, Aksesori Pelacak Benda yang Hilang

AirTag sendiri merupakan sebuah perangkat kecil yang bisa disematkan di berbagai benda, seperti kunci, dompet, hingga ponsel. AirTag berfungsi sebagai penanda dan dapat dilacak apabila benda tersebut hilang.

Ketika benda tersebut hilang, pengguna dapat mengaktifkan alarm yang ada di dalam AirTag. Dengan demikian, pengguna bisa melacak lokasi di mana benda tersebut hilang atau terjatuh.

Adapun cara untuk melacak AirTag dapat dilakukan melalui aplikasi "Find My" yang tersedia untuk perangkat iOS.

AirTag dapat memancarkan sinyal yang bisa dilacak oleh aplikasi. Jika berada di luar jangkauan, maka perangkat akan mendeteksi melalui jaringan Find My di perangkat Apple terdekat, dan menyampaikan lokasi benda tersebut kepada pemilik.

Meski dapat menentukan lokasi barang secara akurat, namun, Apple mengklaim AirTag tidak akan menyimpan data lokasi atau riwayat lokasi barang dengan alasan privasi.

Apple juga mengatakan bahwa mereka menggunakan enkripsi end-to-end antara AirTag dan aplikasi Find My.

Setiap AirTag dilengkapi dengan chip ultra-wideband Apple U1, audio, serta haptic untuk memandu pengguna ke lokasi barang dengan akurat.

Apple membekali AirTag dengan beragam fitur yang dapat membantu melacak benda yang hilang, mencakup speaker internal, akselerometer, Bluetooth LE, NFC, serta baterai.

Perlu diperhatikan bahwa baterai tersebut tidak dapat diisi ulang. Jadi, apabila kapasitas baterai pada AirTag telah habis, pengguna harus menggantinya secara manual.

Apple mengklaim bahwa AirTag telah dibekali dengan baterai yang cukup awet yang dapat bertahan hingga satu tahun lamanya.

AirTag mulai akan diluncurkan di pasaran pada 30 April mendatang dengan banderol sebesar 29 dollar AS (sekitar Rp 421.000).

Selain dijual secara satuan, Apple turut menyediakan paket berisi empat buah AirTag yang dijual dengan harga 99 dollar AS (sekitar Rp 1,4 juta).

Pesaing Galaxy SmartTag

Kehadiran AirTag menjadi pesaing baru Samsung Galaxy SmartTag yang sudah lebih dahulu meluncur pada Januari lalu.

Terlebih harga yang ditawarkan oleh AirTag sedikit lebih ekonomis dibanding Galaxy Smart Tag yang dirilis dengan harga 29,99 dollar AS (sekitar Rp 435.000), sebagaimana dihimpun KompasTekno dari The Verge, Rabu (21/4/2021).

Desas-desus kehadiran AirTag sejatinya telah terdengar sejak tahun 2019 lalu. Apple agaknya secara tidak sengaja membocorkan nama AirTag pada salinan iOS 13.2.

Nama AirTag juga sempat muncul pada sebuah video yang diumumkan Apple pada beberapa tahun lalu sebelum akhirnya dihapus.

https://tekno.kompas.com/read/2021/04/21/12010017/apple-luncurkan-airtag-aksesori-pelacak-benda-yang-hilang

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.