Salin Artikel

Kebanjiran Kabar Duka di Medsos, Ini Dampak Psikologis dan Solusinya

Pada Rabu (7/7/2021), misalnya, terdapat 1.040 orang pasien Covid-19 yang meninggal dunia. Kabar duka pun datang silih berganti di media sosial. Adakah dampak kabar duka terhadap kejiwaan seseorang yang terus menerus terpapar?

Menurut Psikolog klinis dari Komunitas Love Yourself Indonesia, Alif Aulia Masfufah, paparan berita tidak menyenangkan seperti berita duka yang mengalir di media sosial (medsos), memiliki dampak yang besar terhadap kondisi psikologis seseorang.

Aulia menjelaskan, pada dasarnya, setiap manusia memiliki rasa kecemasan dan ketakutan akan meninggal. Hanya saja, masing-masing orang memiliki tingkat yang berbeda.

Selama pandemi, tingkat kecemasan diperparah dengan kondisi yang tidak menentu. Misalnya saja saat pemberlakuan pembatasan sosial yang turut mempengaruhi kondisi ekonomi.

"Orang yang awalnya tidak cemas, jadi cemas," ujar Aulia, ketika dihubungi KompasTekno melalui sambungan telepon, Kamis (9/7/2021).

Bisa bikin merasa kurang sehat

Selain karena kondisi yang tidak pasti, kecemasan juga merangsang cara manusia merespons lingkungan. Seperti ketika merespons berita duka atau kabar kerabat yang tidak sehat. Sebab, menurut Aulia, pikiran turut ambil peran atas kondisi tubuh.

Misalnya, ketika melihat orang sakit, kecemasan bisa menstimulus tubuh sehingga seolah-olah ikut merasa kurang sehat. Aulia menambahkan kondisi tersebut turut diperparah dengan karantina atau work from home (WFH) atau bekerja dari rumah.

Selama WFH, otomatis tingkat bertemu dengan orang lain berkurang. Walhasil, beberapa orang menghabiskan waktunya dengan menenggelamkan diri di dunia maya. Namun, hal itu justru akan semakin memperparah dampak psikologis.

"Tidak beraktivitas, tidak bisa kemana-mana, tapi malah enggak produktif, malah scrolling media sosial yang kebanyakan (berita) negatif," jelas Aulia.

Cara mengatasi dampak berita duka di medsos

Menurut Aulia, ada beberapa hal yang bisa dilakukan untuk mengatasi kecemasan akibat paparan berita negatif, seperti berita duka. Pertama, identifikasi diri seberapa tinggi tingkat kecemasan yang dimiliki di kondisi normal atau sebelum pandemi.

Setelah mengetahui dan menyadari tingkat kecemasan yang dimiliki, kemudian bisa memusatkan pikiran di masa sekarang.

"Isi dengan kegiatan yang bermakna. Enggak usah terlalu mikir jauh ke depan, jauh ke belakang, nikmati yang sekarang, anggap pandemi ini sebagai momen bagi kita harus menjadi orang yang lebih baik," jelas Aulia.

Selanjutnya, Aulia menyarakan untuk bisa mengontrol hal-hal yang masih bisa dikendalikan, seperti penggunaan media sosial serta menyaring berita yang dikonsumsi. "Kontrol scrolling dan lebih produktif. Medsos bukan sepenuhnya berhenti, tapi dikurangi," imbuhnya.

Aulia juga menyarankan agar mengisi waktu luang selama karantina atau pembatasan sosial dengan kegiatan yang lebih produktif dan bermakna.

https://tekno.kompas.com/read/2021/07/09/18350047/kebanjiran-kabar-duka-di-medsos-ini-dampak-psikologis-dan-solusinya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.