Salin Artikel

Industri Game Indonesia Diramal Terus Tumbuh, Smartphone Pemicunya

Dalam acara peluncuran layanan Google Play Points pada Jumat (5/11/2021), ia meramalkan industri game Indonesia tetap akan tumbuh 5 hingga 10 tahun mendatang.

Menurut Arief, tingginya aktivitas gaming dalam negeri yang didukung dengan meningkatnya jumlah pendapatan secara year-on-year (yoy), pendapatan perkapita, dan internet nutrition yang semakin membaik, akan memberi dampak positif terhadap perkembangan pasar game di Indonesia.

"Saya optimistis melihat perkembangan industri dan market di Indonesia, terutama di gaming," ungkap Arief.

Arief juga menuturkan bahwa kemudahan akses game melalui perangkat smartphone merupakan salah satu penyebab tingginya pertumbuhan industri game Tanah Air. Sebab, saat ini game tak lagi hanya dapat diakses melalui PC dan konsol saja.

"Smartphone merupakan sebuah (perangkat) yang wajib semua orang punya untuk berkomunikasi tapi ternyata dengan perangkat yang sama dengan harga yang cukup terjangkau tetap bisa bermain game," kata Arief.

Arief juga mengatakan, industri game di Tanah Air juga mengalami pertumbuhan saat pandemi berlangsung.

Salah satu indikasinya terlihat dari peningkatan yang terjadi pada salah satu game bikinan Agate, yakni Memories: My Story, My Choice.

Menurut Arief, aktivitas pemain Memories: My Story, My Choice terpantau naik, terutama sejak masa awal pandemi pada tahun 2020.

Arief melihat peningkatan traffic game yang terjadi sejak pukul 08.00 pagi. Pola aktivitas tersebut terbilang baru, mengingat pagi hari merupakan waktu ideal masyarakat mengawali rutinitas bekerja dan belajar.

Sebelum pandemi, aktivitas pemain Memories: My Story, My Choice terpantau dimulai pada pukul 12.00 siang dan terjadi dengan singkat. Kemudian dilanjutkan kembali pada pukul 20.00 malam.

"Karena orang di rumah dan akhirnya mulai invest di internet, market (gaming) menjadi meningkat dan saya masih melihat ini sebagai awal dari pertumbuhan market game kita," jelas Arief.

Kendati demikian, apabila dibandingkan dengan pasar gaming secara global, menurut Arief, jumlah pendapatan per pengguna (Average Revenue Per User/ARPU) pasar game di Indonesia masih terbilang rendah.

Senada dengan Arief, kreator konten gaming YouTube asal Indonesia, Dyland Pros menuturkan bahwa saat ini smartphone merupakan perangkat yang paling mudah didapatkan oleh semua orang.

Oleh sebab itu, gamers dari kalangan anak-anak dan remaja, lebih cenderung menikmati game berbasis mobile.

"Mungkin device yang dimiliki hanya smartphone, tidak seperti kita yang dulu mencari rental untuk bermain game atau mencari warnet untuk bermain game online," tutur Dyland.

Head of Brand & Reputation Marketing Google Indonesia, Muriel Makarim, menjelaskan bahwa kata kunci "gaming" yang dicari pengguna melalui Google Search mengalami kenaikan yang cukup tinggi, yakni mencapai 210 persen.

Selama pandemi, orang Indonesia juga terpantau menghabiskan waktu lebih lama dalam mengakses internet, yakni 4,3 jam per hari.

Angka tersebut meningkat dari total waktu rata-rata yang dihabiskan sebelum pandemi, yaitu selama 3,6 jam per hari.

Menurut Muriel, kenaikan waktu tersebut dipengaruhi oleh semakin banyaknya orang Indonesia yang menghabiskan waktu untuk bermain game.

"Games termasuk salah satu yang pertumbuhannya paling cepat. Ini termasuk aplikasi yang paling sering dipakai oleh orang Indonesia," ucap Muriel.

https://tekno.kompas.com/read/2021/11/07/08020077/industri-game-indonesia-diramal-terus-tumbuh-smartphone-pemicunya

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.