Salin Artikel

Shenzhen Lockdown, Pabrik Perakit iPhone Setop Produksi Sementara

Penghentian operasional tersebut efektif per hari ini, Senin (14/3/2022).

Hal itu dilakukan Foxconn pasca pemerintah kota Shenzhen menerapkan lockdown di wilayah mereka pada Minggu (13/3/2022), sebagai respons atas meningkatnya kasus Covid-19 beberapa hari belakangan.

Selain menyetop produksi di pabrik Shenzhen untuk sementara waktu, Foxconn juga mengatakan pihaknya bakal menyesuaikan kapasitas produksi di sejumlah pabriknya yang berlokasi di wilayah China lainnya.

"Karena pabrik-pabrik kami di China memproduksi produk yang beragam, kami saat ini telah menyesuaikan kapasitas produksi untuk meminimalisir dampak dari kasus Covid-19 yang bisa terjadi kapan saja," tulis Foxconn dalam sebuah pernyataan, dikutip KompasTekno dari ChannelNewsAsia, Senin (14/3/2022).

Saat ini, Foxconn mengatakan bahwa pihaknya mewajibkan pegawai pabrik di Shenzhen untuk menjalani tes PCR, demi mengetahui mereka terpapar Covid-19 atau tidak.

Adapun pembukaan pabrik Shenzhen sendiri bakal mengikuti peraturan dari pemerintah setempat. Saat ini, Foxconn mengatakan pihaknya bakal membangun pabrik cadangan (backup plants) untuk mengurangi gangguan yang bisa berdampak pada proses produksi.

Peningkatan kasus baru ini nyaris tiga kali lipat dari hari sebelumnya, Sabtu (12/3/2022) yang hanya mencapai 27 kasus baru, menurut data dari pemerintah kota Shenzhen.

Sebagai respons cepat, pemerintah Shenzhen akhirnya memutuskan untuk menerapkan lockdown di seluruh penjuru Shenzhen, yang menghadang seluruh kegiatan bisnis dan pergerakan warga di kota tersebut pada.

Selain itu, seluruh warga Shenzhen juga dianjurkan untuk menjalani tes Covid-19 untuk mencegah penularan lebih lanjut.

"Jika pencegahan dan pengendalian tidak diperkuat secara tepat waktu dan tegas, hal ini bisa menjadi pemicu Covid-19 menular dalam skala besar," jelas seorang otoritas kesehatan Shenzhen, Lin Hancheng dalam sebuah pengumuman. 

Shenzhen sendiri diketahui merupakan salah satu kota yang menjadi pusat kegiatan operasi atau pabrik dari berbagai perusahaan teknologi besar.

Selain Foxconn, ada Huawei, Tencent, perusahaan mobil elektrik BYD Auto, Unimicron Technology, Sunflex Technology, dan lain sebagainya yang memiliki perusahaan atau pabrik di Shenzhen.

Belum diketahui apa dampak signifikan dari lockdown pada pabrik atau perusahaan di Shenzhen ini, begitu juga imbasnya terhadap proses produksi dan pasokan komponen perusahaan-perusahaan tersebut ke daerah-derah lain.

https://tekno.kompas.com/read/2022/03/14/12290077/shenzhen-lockdown-pabrik-perakit-iphone-setop-produksi-sementara

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.