Salin Artikel

Pabrik Perakit iPhone Tangguhkan Produksi gara-gara "Lockdown"

KOMPAS.com - Salah satu perusahaan perakit iPhone, Pegatron, dikabarkan telah menangguhkan kegiatan produksi di dua pabriknya yang berlokasi di kota Shanghai dan satu lainnya di Kota Kunshan, China, untuk sementara waktu.

Kebijakan itu berlaku efektif mulai 12 April. Menurut berbagai laporan, kebijakan tersebut diterapkan demi mematuhi kebijakan pembatasan pergerakan (lockdown) di China, setelah kasus Covid-19 yang belakangan kembali meningkat.

Konon, penyetopan sejumlah pabrik Pegatron ini bakal berdampak pada sejumlah produk Apple, terutama iPhone.

Pasalnya, Pegatron disinyalir merupakan perusahaan atau pabrikan yang dikhususkan untuk merakit iPhone.

Bahkan, pabrik itu disebut berkontribusi terhadap 20-30 persen dari semua model iPhone yang saat ini masih diproduksi.

Meski demikian, masih belum jelas apa dampak penutupan pabrik Pegatron terhadap stok iPhone di seluruh dunia dalam beberapa waktu ke depan.

Sebab, Apple juga belum memberikan pernyataan terkait penutupan operasional Pegatron ini.

Namun, untuk saat ini, Pegatron mengatakan, pihaknya tengah berkomunikasi dengan para mitra dan pemasoknya, boleh jadi termasuk Apple, terkait penyetopan operasional di sejumlah pabriknya.

Mereka juga mengatakan bahwa pihaknya bakal berupaya untuk melanjutkan kegiatan produksi dalam beberapa waktu ke depan, sembari mematuhi kebijakan lockdown yang berlaku di China.

Banyak pabrik setop produksi karena lockdown

Selain Pegatron, perakit Apple lainnya yang bertugas membuat Macbook, yaitu Quanta juga disebut telah menutup pabriknya yang berlokasi di wilayah Songjiang, Shanghai sejak awal April lalu.

Ada pula perakit iPad, Compal Electronics, yang dikabarkan juga ikutan menutup pabriknya yang berlokasi di Kota Kunshan untuk mematuhi kebijakan lockdown di Shanghai.

Di luar Shanghai, perakit iPhone terbesar, Foxconn sebelumnya juga sempat menutup pabriknya di Shenzhen selama beberapa hari lantaran kebijakan lockdown yang berlaku di sana pada Maret lalu

Namun, saat ini, pabrik tersebut sudah beroperasi kembali dengan protokol kesehatan yang ketat.

Kembali lagi ke Shanghai, pemerintah kota itu sendiri dikabarkan mulai mencabut aturan lockdown di beberapa wilayah sejak 11 April kemarin, sehari sebelum Pegatron mengumumkan penutupan pabrik untuk sementara pada 12 April.

Meski demikian, pencabutan lockdown tersebut menimbulkan kontroversial lantaran dilakukan di tengah total kasus positif baru di Shanghai yang dikabarkan sedang tinggi-tingginya.

Sebagaimana dirangkum KompasTekno dari StraitTimes, Rabu (13/4/2022), kasus baru Covid-19 di Shanghai terus meningkat dan menyentuh angka 26.000 kasus pada Minggu (10/4/2022).

Sebagai perbandingan, pada 3 April lalu, total kasus baru Covid-19 di sana "hanya" berjumlah sekitar 9.000 kasus.

https://tekno.kompas.com/read/2022/04/14/15000057/pabrik-perakit-iphone-tangguhkan-produksi-gara-gara-lockdown

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.