Tangkal Pencurian Notebook

Kompas.com - 02/07/2008, 13:50 WIB
Editor

Populasi notebok kian besar. Penggunanya sering terlihat duduk-duduk di kafe, food court, atau ruang publik lainnya (termasuk kantor) sambil bekerja di notebook. Namun berhati-hatilah, lengah sedikit notebook bisa saja hilang disambar si tangan panjang.

Maklum saja, notebook bekas tetap laku dijual, baik di toko maupun di Internet. Fisik notebook yang mengecil justru kian memudahkan maling melakukan kegiatannya.

Baru-baru ini pun artis Happy Salma kehilangan – selain perhiasan dan jam tangan - dua notebook saat beberapa orang memasuki rumahnya dengan dalih hendak mengukur lemari.

Sementara itu di sebuah kantor penerbitan di Jakarta pernah terjadi sebuah notebook mendadak lenyap dari meja pemiliknya. Padahal notebook cuma ditinggal sekitar 3 menit, saat si pemilik memenuhi panggilan alam. Usut punya usut, notebook tersebut ternyata diambil oleh tamu yang kebetulan melintas di depan notebook yang sendirian itu, lalu disembunyikan dalam ransel si tamu.

Sasaran Empuk

Jangankan di negara kita, di negara maju seperti AS dan Eropa pun, notebook juga yang menjadi sasaran empuk maling. Menurut data FBI, satu dari setiap 10 notebook akan hilang dicuri dalam tempo satu tahun setelah pembeliannya.

Di kalangan pekerja mobile UKM (usaha kecil menengah) di Eropa pun, tingkat pencurian notebook sangatlah tinggi, mencapai 92%. Setiap 251 hari, begitu tulis lembaga riset IDC yang pada tahun 2007 mensurvei 200 responden, sebuah notebook akan dilaporkan telah hilang dicuri. Dan dalam kurun enam bulan, 54% UKM di sana memang mengalami pencurian notebook.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kebanyakan, notebook-notebook itu hilang di lokasi-lokasi umum, seperti bandara (32%), hotel (24%), dan transportasi massal seperti KA, bus (23%). Sementara pencurian di rumah lebih jarang terjadi (8%), begitu juga di mobil (4%), restoran/bar (4%), ruang rapat (2%), dan ruang seminar (5%).

Sementara itu di AS, setiap minggunya 10.278 notebook dilaporkan hilang di 36 bandara besar, biasanya saat pengecekan sekuriti. Sekitar 2000 notebook yang dilaporkan hilang itu terjadi di bandara-bandara skala menengah, dan 69%-nya tidak pernah diketemukan lagi.


Rugi Dua Kali

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.