Mudahnya Jadi Developer OVI

Kompas.com - 16/11/2010, 16:04 WIB
Editorvaksiandra

JAKARTA, KOMPAS.COM- Anda mungkin pernah membaca artikel yang disajikan Kompas tentang Fahma, developer cilik yang menyita perhatian para pengembang yang tergabung dalam kelompok bernama Forum Nokia, beberapa minggu silam. Fahma, si bocah yang ogah main game-game penuh kekerasan itu memberi inspirasi bahwa membuat aplikasi ternyata bukan persoalan rumit.

Misalnya, dalam tempo beberapa menit ia bisa menuntaskan sebuah basic image untuk pembuatan aplikasi menggunakan perangat lunak Adobe FlashLite CS3 lengkap dengan audio yang diambil dari suara sang adik. Aplikasi bernama Enrich yang bertema pelajaran bahasa Inggris buatannya beberapa waktu lalu yang didedikasikan untuk anak-anak itu telah menembus 75 negara.

"Ternyata di negara lain juga perlu pelajaran bahasa Indonesia," ujar Haryati Lawidjaja, dari Nokia Indonesia mengomentari bahwa negara yang berbahasa Inggris sebagai bahasa ibu pun perlu tahu bahasa negara lain.

Fahma hanyalah salah satu sekaligus contoh bahwa seorang anak 12 tahun pun mampu membuat aplikasi. Contoh lain untuk pembuatan aplikasi dalam tempo dua jam rampung, dialami oleh Deded. Pria asal Medan ini mengemas ide tentang belanja terencana agar uang tak ludes mendadak. Caranya dengan menggunakan aplikasi bernama Shop Planner. Menggagas aplikasi ini butuh waktu sekitar lima menit, aku Deded. Sedang untuk mengeksekusi jadi aplikasi hanya perlu sekitar 120 menit. Namun, aplikasi sederhana dengan empat menu utama ini sudah tersebar di 85 negara. Apalagi lantaran juga memakai bahasa Inggris.

Begitulah, warga Indonesia di mata Nokia (Asia Pasifik khususnya) dianggap orang-orang yang punya kreatifitas tinggi di dunia digital. Karena itulah Nokia merasa perlu mengenalkan sekaligus mengedukasi para developer dalam ajang Developer Matters.

Bahwa pasar sekarang ini mulai sadar akan pentingnya meningkatkan kemampuan ponselnya dengan aplikasi. "Di Asia Pasifik saja jumlahnya mencapai 17,7 persen yang membutuhkan aplikasi. Dan, Indonesia adalah pemimpin pasar," ujar Kenny Mathers, Head Developer Relations, Marketing Forum Nokia, APAC. 

Berkaitan dengan para developer itu, Kenny merasa perlu membuat hubungan yang baik. Salah satu yang dilakukan adalah dengan menurunkan biaya akses dari 50 euro menjadi 1 euro per developer. Selain itu, para developer yang tergabung dalam Forum Nokia akan memperoleh user ID dan password untuk memperoleh informasi sejauh mana aplikasi buatannya terjual dan berapa uang yang mereka terima."Setiap tiga bulan mereka akan memperoleh uang royalti," tambah Kenny.

Nokia memang sangat berkomitmen untuk membesarkan OVI Store-nya. Ada beberapa alasan yang membuat Nokia seharusnya mampu membuat toko lebih besar ketimbang platform lain. "Nokia telah menjual 175 juta ponsel pintar, 45 juta jenis ponsel touchscreen, dan 50 juta ponsel UI40," terang Kenny. Dengan modal yang amat besar itu tentu saja bisa dianggap pasar untuk aplikasi dari OVI sangat besar, bahkan lebih besar dari platform lain. 

"Dengan ponsel Symbian^3 yang telah dirilis, tentunya aplikasi yang bisa diunduh akan semakin tinggi," jelas Haryati yang akrab dipanggil Fey itu. Perempuan ini menyebutkan pembeli Nokia N8 (ponsel pertama yang memakai Symbian^3), 70 persen di antaranya telah mengunduh OVI Store. "Artinya ada delapan aplikasi yang diunduh setiap dua minggu," tandasnya.

Data yang dilansir oleh Kenny, untuk dunia, pada bulan November 2010, rata-rata pengunduhan per hari telah mencapai 2,7 juta. Padahal pada September masih di angka 2 juta pengunduhan per hari.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X