Parlemen

DPR Tak Perlu Marah Diolok-olok

Kompas.com - 05/05/2011, 13:49 WIB
EditorHeru Margianto

JAKARTA, KOMPAS.com — Lingkar Madani Indonesia (Lima) mengacungkan jempol atas langkah Perhimpunan Pelajar Indonesia Australia (PPIA) dalam melontarkan kritik terhadap kunjungan kerja anggota Komisi VIII DPR ke Australia. 

Menurut Direktur Lima Ray Rangkuti, PPIA telah membuka mata masyarakat Indonesia bahwa DPR tak juga dapat membenahi persoalan-persoalan mudah dan sepele tapi substantif di tengah-tengah wacana perbaikan dan peningkatan kualitas anggota Dewan. 

"Pertanyaan adakah alamat e-mail sangat sederhana, tapi prinsipiil dalam komunikasi masyarakat modern. Kenyataannya bahwa alamat e-mail Komisi VIII tak tersedia mengakibatkan narasi-narasi besar perbaikan kualitas DPR itu terlihat lucu. Bahkan, untuk hal yang sangat mudah dan ringan pun dalam pembuatannya ternyata tak tersedia di DPR," katanya kepada wartawan, Kamis (5/5/2011). 

Ia dimintai komentarnya mengenai insiden e-mail yang terjadi dalam dialog antara Komisi VIII dan PPIA yang berlangsung di Konsulat Jenderal Republik Indonesia di Melbourne, Australia, Sabtu (30/4/2011). Video soal e-mail tersebut diunggah ke Youtube oleh anggota PPIA.

Ray juga meminta Komisi VIII tak perlu garang terhadap wacana debat soal e-mail yang kemudian diunggah videonya di Youtube. Menurut dia, tak ada yang berlebihan dalam pemuatan itu. Ia juga tak melihat hal ini sebagai upaya menjatuhkan wibawa DPR. 

Justru, lanjutnya, tindakan DPR yang tak mendengar protes masyarakat atas pembangunan gedung baru dan rencana pelesiran ke luar negerilah yang lebih tepat disebut berlebihan dan mempermalukan DPR, juga bangsa Indonesia. Pasalnya, wakil rakyatnya sendiri sudah begitu saja mengabaikan protes mayoritas warganya. Bahkan, tindakan DPR seperti ini dinilainya mengancam demokrasi. 

"Oleh karena itu, sikap DPR yang terlihat garang menunjukkan keangkuhan jabatan itu. Dalam suasana di mana protes masyarakat sudah tak lagi berguna, mengolok-olok elite politik akan mencuat. Tinggal apakah elite politiknya dapat menyadari dan memahami substansi olok-olok itu atau seperti yang mulai ditunjukkan oleh Komisi VIII, akan menguatkan posisi mereka dalam keangkuhan jabatan. Kita lihat saja," tandasnya.

Baca tentang


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X