Review

Nokia Lumia 800, Angin Segar untuk Windows Phone

Kompas.com - 03/04/2012, 18:51 WIB
EditorReza Wahyudi
Nokia Lumia 800

KOMPAS.com -  Setelah mengalami masa yang cukup manis beberapa tahun silam dengan Pocket PC, nama Microsoft di platform mobile memang sempat tenggelam oleh Apple (dengan iOS-nya), Android, dan tentu saja oleh Blackberry di Indonesia.

Microsoft sempat mencoba bangkit dengan meluncurkan Windows Phone (nama baru yang menggantikan Pocket PC atau Windows Mobile). Namun dukungan yang tidak sepenuh hati dari produsen hardware tampaknya membuat sistem operasi baru ini seakan hidup segan, mati pun tak mau.
 
Di awal tahun lalu, Microsoft memutuskan untuk bekerja sama dengan pembuat produsen ponsel yang tentu tidak asing lagi di telinga kita, yaitu Nokia.

Nokia yang tampaknya sangat serius untuk menggunakan platform Windows Phone ini tentunya diharapkan membawa angin segar bagi masa depan sistem operasi buatan Microsoft ini.

Sekitar setahun kemudian, smartphone pertama Nokia yang dilengkapi dengan Windows Phone ini pun hadir. Ada dua seri yang diluncurkan Nokia yaitu Lumia 710 dan Lumia 800.

Perbedaan keduanya adalah Nokia Lumia 710 lebih ditargetkan untuk kelas entry level (harga di bawah Rp 3 juta), sementara Lumia 800 dipasarkan untuk konsumen menengah atas (harga sekitar Rp 5.2 juta).

Kali ini, Kompas Tekno kedatangan Nokia Lumia 800 yang telah beredar di pasaran Indonesia sejak pertengahan bulan Februari yang lalu.

lumia800_front2  

Desain dan Spesifikasi

Sebagai ponsel kelas menengah atas, Lumia 800 tentunya memiliki daya tarik tersendiri. Form factor unibody membuatnya tampil manis, ditambah lagi dengan lekukan yang halus dan presisi di hampir semua sisi, termasuk juga di LCD-nya yang sedikit melengkung.

Ini membuatnya tampil berbeda dibandingkan dengan smartphone lain. Tiga pilihan warna tersedia untuk dipilih, yaitu Hitam, Magenta, dan Cyan. Warna putih konon akan dirilis juga dalam waktu beberapa bulan ke depan.
 
LCD-nya sudah mengadopsi tipe AMOLED ClearBlack dengan ukuran 3.7 inci. Seperti sudah dibahas sebelumnya, desain LCD-nya sedikit melengkung yang konon memberikan tambahan aspek ergonomis saat digunakan.

Sesuai namanya, AMOLED ClearBlack ini memberikan warna hitam yang lebih pekat dan kontras warna yang lebih baik. Resolusi 480x800 memang bukan yang terbaik, namun sudah lebih dari cukup untuk menampilan gambar dan teks dengan prima.
 
Aspek kamera juga diperhatikan oleh Nokia. Kamera 8 MegaPixels dengan lensa Carl Zeiss dibenamkan di bagian belakang ponsel ini.

Kamera ini juga sudah memiliki autofocus yang bisa digunakan untuk mengambil gambar makro, serta dilengkapi dengan lampu kilat ganda. Selain mengambil gambar diam, kameranya juga bisa mengambil film dengan resolusi HD.
 
Dapur pacu Lumia 800 dipersenjatai oleh prosesor Qualcomm MSM8255 dengan kecepatan 1400 MHz. RAM sebesar 512 MB memang dirasakan agak minim, namun ternyata sistem operasi Windows Phone terbilang tidak terlalu rakus sumber daya, sehingga RAM 512 MB ini sudah lebih dari cukup untuk menyajikan pengalaman yang smooth dan bebas lag.

Halaman:
Baca tentang


    Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X