Bos Yahoo Coba Tenangkan Seluruh Karyawan

Kompas.com - 09/04/2012, 11:21 WIB

KOMPAS.com — Setelah mengambil keputusan "merumahkan" 2.000 karyawan, CEO Yahoo Scott Thompson akan mengumumkan strategi baru untuk Yahoo. Sebelum mengumumkan strategi tersebut, Thompson mengirimkan memo kepada karyawan Yahoo agar kembali meningkatkan semangat bekerja,

Memangkas 14 persen jumlah karyawan merupakan langkah paling dramatis yang diambil Thompson dalam tiga bulan jabatannya sebagai CEO Yahoo. Ia mengakui, meski PHK bukan hal baru bagi Yahoo, ia harus mengambil keputusan ini demi masa depan Yahoo.

"Perusahaan ini memiliki dasar, semangat, dan tulang punggung serta kreativitas untuk menyelesaikan masalah yang ada. PHK adalah salah satu cara yang pernah dilakukan Yahoo. Masih banyak hal yang bisa dilakukan, tetapi kita harus fokus pada hal yang penting untuk dilakukan. Kita harus menghilangkan birokrasi dan mempercepat inovasi untuk kebutuhan pelanggan dan industri," ungkap Thompson dalam memonya.

Hari Selasa (17/4/2012), Thompson berjanji untuk bertemu dengan karyawan dan membagikan rincian lebih lanjut tentang strategi barunya. Pengumuman ini bertepatan dengan jadwal perusahaan untuk mengumumkan laporan pendapatan kuarter pertama untuk tahun 2012.

Salah seorang investor aktif Yahoo, Daniel Loeb, mengkritisi Thompson yang melakukan PHK sebelum mengumumkan strategi baru untuk menyelamatkan masa depan perusahaan.

Dalam memo yang dikirim kepada karyawan, Thompson menjawab kritik tersebut dengan mengatakan bahwa ia justru ingin memberikan "keadilan dan penghormatan" kepada 2.000 karyawan yang di-PHK, sebelum membicarakan masa depan Yahoo.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorReza Wahyudi
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Close Ads X