Bing Coba Serang Kelemahan Google

Kompas.com - 11/05/2012, 11:10 WIB
EditorWicaksono Surya Hidayat

KOMPAS.com - Microsoft melakukan perombakan sistem pencarian pada mesin pencari Bing, agar dapat menjaring konten dari situs jejaring sosial macam Facebook, Twitter, MySpace dan lainnya. Langkah Bing menjadi pukulan keras bagi Google yang sejak awal 2012 memutuskan berhenti mencari konten jejaring sosial.

Dalam demo yang dilakukan Microsoft, Kamis (10/5/2012), aktivitas pencarian di Bing akan dibagi dalam 3 kolom, yakni kolom Core Web Results, Snapshot dan Sidebar. Ketiga kolom ini rencananya akan dirilis pada akhir Mei 2012.

Di paling kiri ada Core Web Results, mencari web utama sesuai dengan kata kunci yang dimasukkan. Tak ada bedanya dengan pencarian Bing  sebelumnya. Karena ini adalah pencarian utama, maka porsi hasil pencariannya lebih besar ketimbang yang lain.

Di tengah ada Snapshot, memberikan informasi tambahan yang berguna sesuai dengan kata kunci yang dimasukkan. Misalnya, pengguna mencari restoran sea food di kotanya, maka yang keluar di kolom Snapshot meliputi peta, review, peringkat, dan sebagainya terkait restoran-restoran sea food di sebuah kota.

Kolom paling kanan ada Sidebar. Kolom ini menghadirkan pencarian dari konten situs jejaring sosial. Bing mampu mencari konten Facebook, Twitter, Foursquare, Quora, LinkedIn, Google+ dan Blogger.

Nah, kolom Sidebar inilah yang akan menyerang Google. Karena, sejak Januari 2012 Google memutuskan mogok untuk mencari konten jejaring sosial dan terkesan menganakemaskan jejaring sosial miliknya, Google+.

Perusahaan situs jejaring sosial pun kecewa dengan keputusan Google. Sebab, update sistem pencarian Google yang diberi nama "Search, plus Your World" (SPYW) di sisi kanan layar akan memberikan beberapa link yang relevan dari Google+. Sayangnya, Google tidak menampilkan link dari jejaring sosial lain.

Tindakan Google ini dinilai tidak fair oleh Facebook, Twitter dan MySpace, karena Google+ berada di barisan depan hasil pencarian. Protes ini sekaligus memperingatkan Google agar lebih fokus melayani apa yang dicari pengguna, bukan malah mempromosikan produknya.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.