Symantec: 'Jailbreak' dan 'Rooting' bikin Ponsel Rentan Virus

Kompas.com - 08/08/2012, 09:51 WIB
EditorReza Wahyudi

Jamdesign - Shutterstock
JAKARTA, KOMPAS.com - Pertumbuhan perangkat mobile yang pesar belakangan ini turut meningkatkan jumlah program berbahaya yang mengincar pengguna smartphone.

Dari sekian banyak jumlah pemakai smartphone, mereka yang telah melakukan jailbreak atau rooting pada ponsel ternyata lebih rentan terkena serangan.

Hal tersebut diungkapkan oleh Symantec dalam acara Symantec Update di Jakarta, hari Selasa (7/8/2012).

Selain dari faktor sumber aplikasi yang diperoleh bukan dari sumber resmi, ada elemen teknis yang membuat ponsel jailbreak atau rooting lebih rentan terhadap malware.

“Beberapa program jahat membutuhkan akses fungsi tertentu untuk melakukan aksinya, yang hanya dimungkinkan apabila smartphone sudah di-root atau jailbreak,” ujar Technical Consultant Symantec Indonesia Fransiskus Andi Indromojo dalam acara.

Dia melanjutkan, beberapa malware bahkan hanya dapat berjalan di perangkat yang sudah di-jailbreak atau root.

Bulan April lalu, Symantec merilis Security Threat Report Volume 17 yang antara lain melaporkan bahwa jumlah ancaman terhadap platform mobile meningkat sebesar 93 persen pada 2011 dibandingkan 2010, sementara jumlah kumulatif keluarga malware yang tercatat pada 2011 mencapai 67 buah.  

Celah keamanan baru pada platform mobile di 2011 berjumlah 315, naik dibandingkan 2010 yang mencatat sebanyak 163.

Banyak dari ancaman mobile ini datang dalam bentuk program yang disusupi malware. Karena itu, Symantec mengingatkan agar pengguna tak sembarangan men-download dan menjalankan aplikasi dari smartphone.

“Tampilan programnya bisa saja meyakinkan dan aplikasinya sendiri benar-benar berfungsi. Tetapi bisa jadi diam-diam program tersebut mengirim sms premium ke luar negeri,” ujar Fransiskus.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.