Kompas.com - 08/08/2012, 11:08 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri BUMN Dahlan Iskan menjelaskan, satelit Telkom-3 yang hilang tidak akan memengaruhi kinerja dan layanan dari PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM). Dahlan menganggap direksi dan teknisi Telkom sudah ahli menangani hal tersebut.

"Tidak ada pengaruhnya karena mereka sendiri yang melaporkan bahwa tidak ada pengaruhnya bagi layanan dan kinerja mereka," kata Dahlan saat acara "Temu Akbar Engineering BUMN 2012" di kantor Pertamina Jakarta, Rabu (8/8/2012).

Hingga saat ini, Telkom masih memiliki satelit-satelit lain sehingga tidak ada masalah bila salah satu satelit milik Telkom yang baru diluncurkan hilang. Dahlan pun menganggap bahwa Telkom tidak perlu mengkhawatirkan satelitnya yang hilang. Hal itu disebabkan satelit tersebut pasti sudah diasuransikan sehingga Dahlan pun menganggap tidak perlu ada arahan khusus karena BUMN telekomunikasi ini memiliki ahli di bidang satelit.

"Tidak ada arahan apa pun. Mereka lebih ahli dan sudah mengkaji risikonya seperti apa, termasuk risiko hilang dan masalah cuaca. Saya tidak mau masuk terlalu jauh," tambahnya.

Meski satelit hilang, Dahlan pun juga enggan memanggil direksi Telkom untuk diminta klarifikasi. "Tidak perlu dipanggil. Saya bisa telepon. Memang ini masalah besar, namun mereka lebih ahli," jelasnya.

Sekadar catatan, Head of Corporate Communication and Affair (HCCA) Telkom Slamet Riyadi menjelaskan, PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM) masih menunggu konfirmasi dari perusahaan satelit Rusia, Retchesnev, atas Satelit Telkom-3, yang dinyatakan hilang beberapa jam sebelum mencapai orbit akibat gagal dalam tahapan Briz-M.

"Kami mendapat informasi tentang kegagalan peluncuran Satelit Telkom-3, yang disebabkan oleh tidak berfungsinya roket Briz-M dengan sempurna. Saat ini, kami sedang menunggu konfirmasi resmi dari pihak ISS Retchesnev Rusia," ujar Slamet.

Karena kabar dari Retchesnev belum jelas, maka Telkom juga masih berharap cemas atas nasib satelitnya tersebut. Namun, Telkom juga tidak mau berandai-andai apabila satelit milik perseroan memang benar-benar hilang. Slamet menambahkan, pihak Telkom juga baru saja mendengar kabar tersebut dari Retchesnev. Namun, hingga saat ini Retchesnev juga belum bisa berkomentar.

Begitu juga konsekuensinya jika satelit tersebut benar-benar hilang. "Kami juga belum tahu persis sebabnya, lebih baik tunggu kabar dari perusahaan peluncurnya," tambahnya.

Telkom mengikutsertakan Rizkan Chandra yang saat ini menjabat Director/SEVP, Network, and Solution di Telkom sebagai Chief of Mission peluncuran satelit Telkom-3 di Rusia.

Satelit Telkom-3 milik PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (Telkom) yang diluncurkan dari Baikonur Cosmodrome, Kazakhstan, Senin (6/8/2012) waktu Rusia, dinyatakan hilang beberapa jam sebelum mencapai orbit akibat gagal dalam tahapan Briz-M. Seperti dikutip dari situs NASAspaceflight.com, satelit Telkom-3 diluncurkan bersama dengan satelit Ekspress-MD2 dengan menggunakan roket pendorong Proton-M. Disebutkan, tahapan Briz-M adalah pelepasan tangki bahan bakar diikuti relokasi instrumen pengarahan dari komando pusat dalam rangka menghindari goncangan ketika tangki pembakar tambahan propelan dilepas.

Badan antariksa Rusia Roscosmos dalam rilisnya menyebutkan, pihaknya belum memastikan kedua satelit tidak masuk orbit walau ada masalah dengan salah satu  Briz-M. Sementara laporan media Rusia, RIA Novosti, memberitakan bahwa kedua satelit tersebut diperkirakan akan hilang karena tidak berhasil mencapai orbit.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.