Smartfren Siap Adopsi Teknologi CDMA Tercanggih

Kompas.com - 26/09/2012, 20:02 WIB
EditorReza Wahyudi

Smartfren Kwik, maskot I Hate Slow / Anti Lelet dari operator telekomunikasi Smartfren

JAKARTA, KOMPAS.com - Operator seluler Smartfren siap membangun infrastruktur untuk menawarkan jaringan CDMA berteknologi Data Optimized Advanced (DO Advanced) pada 2013.

Teknologi DO Advanced merupakan teknologi tercanggih saat ini untuk jaringan CDMA.

Deputy CEO Smartfren Richard Tan mengatakan, pihaknya akan memutakhirkan jaringan menuju DO Advanced dalam 12 bulan mendatang. Untuk menuju ke DO Advanced, Smartfren perlu melakukan pemutakhiran perangkat lunak, dan pemutakhiran perangkat keras yang tak terlalu signifikan.

"Tantangan kami sekarang, adalah memastikan bahwa kami bisa meningkatkan kapasitas dan kecepatan data," kata Richard dalam jumpa pers CDMA Broadband Talkshow di Jakarta, Rabu (26/9/2012).

DO Advanced memungkinkan operator seluler dalam mengatur alokasi kapasitas jaringan secara dinamis. Salah satu caranya dengan teknik Network Load Balancing.

Peningkatan kapasitas dan kecepatan layanan data jelas dibutuhkan Smartfren sebagai operator seluler yang mendapat banyak laba dari pelanggan data. Tujuhpuluh persen dari total pendapat Smartfren, disumbang dari layanan data.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tan mengatakan, saat ini Smartfren memiliki 3 juta pengguna layanan data dari total 8,5 juta pelanggan. Pada akhir tahun 2012, Smartfren menargetkan jumlah pelanggannya dapat tumbuh menjadi 10 juta.

Smartfren menjadi operator CDMA pertama di Indonesia yang meluncurkan teknologi Evolution Data Optimized (EV-DO) Revision B pada awal 2010. EV-DO Rev B menjanjikan kecepatan akses internet 14,7Mbps untuk mengunduh.

Di Indonesia, layanan GSM tumbuh lebih cepat dan stabil dibandingkan CDMA. Keterbatasan jumlah smartphone dan tablet yang mendukung jaringan CDMA, menjadi tantangan tersendiri bagi operator seluler CDMA.

Hal ini diakui oleh James Person, Chief Operating Officer CDMA Development Group (CDG). Namun, Person mengklaim, teknologi CDMA mendominasi pangsa pasar jaringan seluler di Amerika Serikat. "Pangsa pasar CDMA di Amerika Serikat adalah yang terbesar, sekitar 55%," tegasnya.

Menurut data CDG, saat ini ada 331 operator seluler di 121 negara yang menggunakan teknologi CDMA2000. Lebih dari 210 operator seluler telah memutakhirkan teknologinya ke EV-DO.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.