700MHz, Frekuensi Emas untuk 4G LTE

Kompas.com - 14/03/2013, 17:36 WIB
Penulis Aditya Panji
|
EditorWicak Hidayat

Aditya Panji/KompasTekno

JAKARTA, KOMPAS.com - Spektrum frekuensi 700MHz banyak dipilih operator seluler di Indonesia sebagai "rumah" untuk jaringan LTE. Ia disebut sebagai "frekuensi emas."

Dirjen Sumber Daya dan Perangkat Pos Informatika Kementerian Komunikasi dan Informatika, Muhammad Budi Setiawan mengatakan, penyelenggaraan LTE di 700MHz sangat bermanfaat untuk percepatan jaringan nirkabel pita lebar (broadband) di koridor Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI), terutama wilayah rural dengan BTS existing.

Secara sifat, frekuensi rendah memiliki jangkauan lebih luas. Dari sisi kapasitas juga bagus, dapat menembus tembok dan basement gedung.

Presiden Direktur XL Axiata Hasnul Suhaimi berpendapat, frekuensi 700MHz paling cocok dengan kondisi geografis Indonesia. Kemampuan jangkauannya paling luas jika dihitung dari pemanfaatan base station di setiap 10km persegi.

Dari sisi perangkat, ponsel dan tablet sudah banyak yang mendukung frekuensi 700MHz. "Ada 284 model perangkat yang mendukung 700MHz," kata Presiden Direktur Indosat Alexander Rusli, dalam diskusi tentang 4G LTE di Jakarta, Kamis (14/3/2013), yang digelar media bisnis telematika IndoTelko.

Menurut Alexander, dalam menentukan frekuensi yang tepat untuk LTE, pemerintah dan para pemangku kepentingan harus mengikuti tren global. "Kita harus mengikuti mainstream, supaya apa yang sudah kita bangun, tidak mati pelan-pelan."

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di Asia Pasifik, tercatat ada 66 operator seluler yang sudah mengadopsi LTE. Frekuensi yang paling banyak digunakan adalah 2.100MHz, 700MHz, 2.600MHz, dan 1.800MHz.

Menunggu digitalisasi televisi

Di Indonesia, frekuensi 700MHz kini digunakan untuk siaran televisi analog. Pemerintah sedang melakukan program digitalisasi televisi, yang nantinya akan menghapus televisi analog. Program ini akan selesai paling cepat di akhir 2017.

Jadi, jikalau pemerintah dan operator seluler ingin menggelar LTE di 700MHz, harus menunggu hingga 2017.

Dari program digitalisasi televisi itu, nanti frekuensi 700MHz akan memiliki digital dividend sebesar 112MHz. Nah, rentang pita sebesar 112MHz di frekuensi 700MHz itulah, yang akan digunakan untuk alokasi jaringan LTE di Indonesia. Agar jaringan LTE bisa optimal, satu operator telekomunikasi membutuhkan alokasi minimal 20MHz di satu rentang frekuensi.

"Pemerintah perlu segera membebaskan spektrum 700MHz karena frekuensi inilah yang terbaik untuk LTE," harap Hasnul.

Di tengah desakan akan kebutuhan LTE, Badan Regulasi Telelkomunikasi Indonesia (BRTI) tak meragukan bahwa broadband bermanfaat untuk meningkatkan kemakmuran bangsa. BRTI akan menyusun regulasi untuk mendukung ketersediaan LTE di Indonesia.

Meskipun, diakui oleh Anggota Komite BRTI Muhammad Ridwan Effendi, bahwa masih ada beberapa kendala dalam penyediaan spektrum LTE di Indonesia.

Kebutuhan masyarakat atas jaringan nirkabel kecepatan tinggi menjadi tantangan tersendiri bagi operator seluler. Vice President Region SEA & Oceania Ericsson Fadi Pharaon, berpendapat, operator dipaksa melayani mobile broadband yang lebih cepat dan lebih baik untuk mengakses berbagai aplikasi canggih dan aplikasi berbasis cloud tanpa hambatan di setiap lokasi.

Operator CDMA juga tertarik 4G

Selain operator GSM, operator seluler CDMA juga tertarik mengadopsi LTE. Chief Technology Officer Smartfren Merza Fachys mengatakan, kebutuhan untuk transformasi ke 4G sudah tidak dapat dielakkan lagi. Karena, hampir seluruh penyedia jasa seluler sedang melakukan transformasi dari voice centric provider menjadi data centric provider.

Teknologi CDMA yang saat ini diimplementasikan Smartfren sudah sampai pada 1X Advance dan DO Advance, yang sesudah itu belum ada lagi teknologi kelanjutannya dari CDMA.

"Smartfren harus bertransformasi ke 4G dan Smartfren tidak bisa menunggu. 4G harus dimulai sekarang,” tandas Merza.

Kemenkominfo sendiri punya target menyelesaikan regulasi tentang 4G pada akhir 2013. Hingga kini belum ada keputusan di frekuensi berapakah LTE akan digelar. Kemenkominfo masih fokus menata ulang 3G agar setiap blok yang dimiliki operator diposisikan secara berdampingan di spektrum 2.100MHz.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.