Kompas.com - 08/04/2013, 11:19 WIB
EditorReza Wahyudi

Gambar yang digunakan kelompok hacker Anonymous untuk memberi peringatan kepada Pemerintah Indonesia.

KOMPAS.com - Kelompok aktivis peretas Anonymous telah meluncurkan serangan siber kedua terbesar ke Israel, yang dijuluki #OpIsrael. Mereka mengklaim telah meretas sejumlah situs web penting. Namun, pemerintah Israel menyatakan belum ada gangguan berarti dan masih belum panik.

Serangan tersebut masih termasuk dalam aksi global Anonymous, yang mengajak seluruh peretas untuk menjalankan misi "menghapus Israel dari internet" di bulan April 2013. Ajakan ini disampaikan melalui jejaring sosial Twitter.

Beberapa situs web pemerintahan nampaknya jadi target serangan. Situs milik Perdana Menteri, Kepolisian, Kementerian Pertahanan, Kementerian Imigrasi dan Statistik, selama beberapa saat tak bisa diakses. Tetapi beberapa jam kemudian, situs tersebut sudah kembali normal.

Anonymous, melalui pengumuman di Twitter, mengklaim telah melumpuhkan 100.000 situs sejak #OpIsrael dilancarkan pada awal April. Selain itu, sekitar 30.000 rekening bank di Israel juga turut dibobol hingga menyebabkan kerugian mencapai 3 miliar dollar AS.

Media massa Haaretz melaporkan, para peretas juga merilis daftar alamat email dan nomor kartu kredit, yang diklaim berasal dari katalog online pihak militer Israel, sampai katalog bisnis milik swasta.

Pemerintah Israel membantah kabar itu. Juru bicara mengatakan, data kartu kredit itu bukan berasal dari situs web militer.

Yitzhak Ben Yisrael dari Biro Keamanan Siber Israel, mengatakan kepada AP, Sabtu (6/4/2013), bahwa sebagian besar peretas gagal melumpuhkan situs web penting. "Seperti yang kita harapkan, hampir tidak ada kerusakan. Anonymous tidak memiliki kemampuan untuk merusak infrastruktur vital negara," ujarnya.

Dalam sebuah pesan video yang dipublikasi ke YouTube, kelompok Anonymous menyatakan, "Elit siber dari seluruh dunia memutuskan untuk bersatu dalam solidaritas rakyat Palestina untuk melawan Israel, sebagai upaya untuk mengganggu dan menghapus Israel dari dunia maya."

"Anda tidak berhenti melanggar hak asasi manusia. Anda tidak berhenti menduduki pemukiman ilegal. Anda tidak menghormati gencatan senjata. Anda telah menunjukan bahwa Anda tidak menghormati hukum internasional," demikian sebagian pesan video tersebut.

Ancaman itu tidak dianggap sebagai isapan jempol semata. Radio Israel melaporkan, sejumlah organisasi memilih untuk menutup sementara situs mereka untuk melindungi data dari serangan siber.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.