TIPS & CATATAN

Kamera "Mirrorless" Vs DSLR

Kompas.com - 16/04/2013, 02:34 WIB
Editor

Bahwa MLC akan menjadi kecenderungan masa depan terlihat dari beberapa kenyataan. Yang paling menonjol adalah kembalinya Fuji Film ke kancah perkameraan, bahkan langsung mengusung MLC kelas premium, Fuji X-1Pro. Kamera yang harganya di atas Rp 20 juta ini jelas menunjukkan keoptimisan Fuji bahwa MLC memang sasaran ke depan mereka. Di beberapa kalangan, seri Fuji XF ini disebut-sebut sebagai Leica Jepang.

Sekadar informasi, kamera Leica M-9, yang kategori MLC, adalah kamera yang harga kameranya saja tanpa lensa sekitar Rp 80 juta.

Olympus pun demikian. Setelah menjadi pelopor MLC dengan seri PEN-nya, merek yang berbau Eropa padahal Jepang ini kini menjagokan seri premium mereka, yaitu seri OMD, yang harganya belasan juta rupiah. Demikian pula Sony yang memiliki MLC kelas belasan juta rupiah, NEX-7.

Pentax yang sempat terseok saat memasuki era digital juga terjun di MLC bahkan dengan dua sistem sekaligus, yaitu sistem K yang memakai sensor APSC dan mounting lensa K, serta sistem Q yang mungil.

Jangan dilupakan pula pemain baru Panasonic yang kini berkonsentrasi di MLC dengan seri G-nya yang memakai sistem kembar dengan Olympus, yaitu sistem Fourthirds. Demikian pula pemain ”sangat baru” Samsung yang sudah menggebrak dengan kamera MLC-nya yang berseri NX.

Yang agak mengundang pertanyaan adalah Nikon yang bertahan pada MLC dengan sensor sangat kecil. Sebagai informasi, Leica M-p memakai sensor berukuran 36 mm x 24 mm (disebut fullframe), sedangkan Fuji X, EOS-M, Pentax K, Samsung NX, dan Sony NEX memakai sensor APSC yang sedikit lebih kecil daripada fullframe, yaitu 23,4 mm x 15,6 mm (ukuran APSC berbeda-beda sedikit antarmerek). Olympus dan Panasonic memakai sensor Fourthirds yang berukuran 17,3 mm x 12,98 mm.

Ukuran sensor Nikon seri J dan V adalah 13,2 mm x 8,8 mm, sangat kecil dibandingkan dengan pesaing-pesaingnya. Yang bisa dibayangkan pada MLC Nikon adalah mungkin perusahaan ini memikirkan masa depan di mana sensor kecil pun menghasilkan gambar bagus. Maka, di masa depan, sensor kecil, seperti seri V dan J dari Nikon, mungkin makin menjadi pilihan karena kemungilannya.

Pertanyaan penting lain, kalau beli kamera sekarang, lebih baik MLC atau DSLR?

Jawabannya tentu tidak semudah itu. Kalau Anda fotografer olahraga, MLC belum bisa dijadikan pilihan karena secara umum MLC belum ada yang bisa memotret belasan bingkai per detik selayaknya DSLR, seperti EOS- 1DX atau Nikon D4. Namun, kalau Anda butuh kamera untuk menemani perjalanan, MLC adalah pilihan lebih bijaksana karena lebih ringan dan mungil.

Berikut ini adalah sebuah kenyataan yang mungkin membantu Anda memutuskan saat akan membeli kamera digital.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.