WhatsApp Klaim Lebih Besar dari Twitter

Kompas.com - 17/04/2013, 08:17 WIB
EditorWicaksono Surya Hidayat

WhatsApp

KOMPAS.com — WhatsApp hingga kini masih menjadi aplikasi pesan instan lintas platform tersukses dan terpopuler. WhatsApp mengatakan, aplikasinya paling banyak digunakan di hampir setiap negara, bahkan mengalahkan Twitter.

CEO WhatsApp Jan Koum menyatakan, saat ini ada 200 juta pengguna aktif bulanan. "WhatsApp sekarang lebih besar dari Twitter," katanya dalam konferensi "Dive Into Mobile" di Amerika Serikat yang diselenggarakan situs web teknologi AllThingsD, Selasa (16/4/2013).

Setiap hari, ada 18 miliar pesan yang lalu lalang di WhatsApp, berupa 8 miliar pesan inbound dan 12 miliar pesan outbound.

Kesuksesan WhatsApp menarik perhatian perusahaan internet besar sampai muncul rumor yang menyebut Facebook dan Google berminat mengakuisisi WhatsApp. Namun, kabar itu dengan cepat dibantah oleh WhatsApp.

WhatsApp selama ini meraih keuntungan dari biaya berlangganan pengguna sebesar 0,99 dollar AS selama setahun. Perusahaan berniat mengembangkan model bisnis agar bisa menghasilkan uang lebih banyak.

Namun, langkah itu tak akan dilakukan dalam waktu dekat karena WhatsApp masih mendorong pertumbuhan pengguna ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami melihat dunia ke depan dengan miliaran ponsel. Dan setelah itu terjadi, akan sangat mudah untuk menghasilkan uang. Tapi lebih banyak orang harus bergabung dulu dengan revolusi ponsel pintar dan lebih banyak orang perlu membeli lebih banyak item dari ponsel mereka," jelas Koum.

Menentang iklan

Dalam mengembangkan bisnis, WhatsApp punya filosofi anti-iklan, bahkan perusahaan itu memiliki manifesto menentang iklan.

"Kami bangga dengan itu. Siapa yang suka iklan? Kami sangat dibombardir dengan begitu banyak iklan dalam sehari-hari dan kami merasa bahwa ponsel pintar bukan tempat untuk beriklan," tegas Koum.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.