Scoop: Dana dari Kompas Gramedia untuk Ekspansi ke Asia

Kompas.com - 24/04/2013, 09:49 WIB
EditorReza Wahyudi

Aplikasi toko buku online dan e-reader Scoop buatan Apps Foundry

JAKARTA, KOMPAS.com - Apps Foundry sebagai perusahaan pengembang aplikasi mobile e-reader Scoop akan mengekspansi bisnisnya ke kawasan Asia, setelah mendapat investasi sebesar 3 juta dollar Singapura atau sekitar Rp 23,5 miliar dari anak usaha Grup Digital Kompas Gramedia (KG), PT Gramedia Digital.

Pendiri sekaligus CEO Apps Foundry, Willson Cuaca mengatakan, setelah memimpin di pasar Indonesia, perusahaan ini bakal mengincar emerging market, seperti Singapura, Malaysia, Filipina, India, dan Brasil.

Scoop akan menjalin kerjasama dengan penerbit setempat. Hingga kini, Scoop telah merangkul penerbit SPH Magazines, India Today Group, dan The Philippines Group of Publications. Judul-judul terkini dari tiga penerbit internasional itu bisa diunduh di etalase online Scoop.

Untuk memudahkan pengguna di negara-negara tersebut, Apps Foundry membuat aplikasi Scoop berbasis negara, misalnya Scoop Malaysia, Scoop India, dan Scoop Singapore.

"Ini dilakukan agar pengguna tidak bingung. Dengan adanya Scoop berbasis negara, pengguna bisa menemukan majalah, koran, atau buku lokal yang ada di negara mereka," terang Willson saat dihubungi KompasTekno, Rabu (24/4/2013).

Setiap tahunnya Scoop menawarkan 1,8 juta e-publishing dari seluruh dunia. Khusus untuk Brasil, lanjut Wilson, justru penerbit setempatlah yang meminta kerjasama dengan Scoop karena melihat aplikasi yang bagus dan banyaknya konten yang telah ditawarkan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hingga kini Apps Foundry telah merilis sekitar 20 aplikasi Scoop yang variannya berbasis negara maupun berbasis merek majalah asal Indonesia, seperti Hai, Forsel, CHIP dan lainnya.

Wilson berharap Scoop bisa menjadi toko buku online besar yang menawarkan konten media digital berupa buku, suratkabar, dan majalah. Di Indonesia, etalase online Scoop menawarkan 500 majalah dan 50 suratkabar, termasuk harian Kompas yang menjalin kemitraan eksklusif. Selain itu, lebih dari 10.000 judul e-book dari 7 penerbit buku kelompok Kompas Gramedia juga sudah bisa diunduh di Scoop.

Aplikasi Scoop sudah diunduh lebih dari 650.000 kali di perangkat mobile iOS, Android dan Windows Phone, serta memiliki 210.000 pengguna aktif bulanan yang mengakses dari aplikasi mobile maupun situs web www.getscoop.com. Sebanyak 90 persen pengguna berasal dari Indonesia dengan 80 persen pendapatan dari perangkat iOS.

Apps Foundry yang didirikan pada 2010 kini memiliki 30 karyawan di Singapura dan Indonesia. Kantor pusat Apps Foundry dan divisi penjualan berada di Singapura, sementara divisi pemasaran, desain dan pengembang aplikasinya berbasis di Jakarta.

Sebelum diinvestasi oleh Kompas Gramedia pada pendanaan putaran kedua, Apps Foundry telah menerima investasi dari Gobi Partners dan Mitsui Global Investments (MGI) pada putaran pertama.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.