Qualcomm Unjuk Kebolehan Chip Ponsel 2,3 GHz

Kompas.com - 09/06/2013, 13:58 WIB
EditorAditya Panji Rahmanto

TAIPEI, KOMPAS.com - Pertama kali diperkenalkan pada Consumer Electronics Show 2013 Januari lalu, Snapdragon 800 adalah System-on-Chip (SoC) yang menduduki urutan teratas dalam hierarki prosesor mobile besutan Qualcomm. Produsen cip ini unjuk gigi kemampuan Snapdragon 800 dalam pameran Computex 2013 yang di Taiwan, pekan lalu.

Bertempat di area khusus di gedung W Hotel, Taipei, Qualcomm menggelar sejumlah stan untuk memamerkan kebolehan prosesor Snapdragon 800 yang diperkuat 4 buah inti Krait 400 dengan kecepatan mencapai 2,3 GHz. Apa saja? Berikut ulasan singkatnya.

1. Perekaman dan playback video 4K

Inilah salah satu kemampuan utama yang disoroti Qualcomm pada Snapdragon 800. "Cip ini adalah yang pertama dan satu-satunya di dunia mobile yang mampu melakukan decoding dan encoding video 4K," ujar Staff Product Manager Snapdragon Developer Platforms Qualcomm Leon Farasati.

qualcomm-13
(Gambar: Oik Yusuf/ Kompas.com)

"4K" disebut oleh Consumer Electronics Association sebagai "Ultra HD" adalah standar baru untuk video dengan resolusi 3840 x 2160, dua kali lebih tinggi dibandingkan standar Full-HD (1920x1080). Sehingga, gambar yang dihasilkan lebih tajam. Akan tetapi, video 4K menuntut daya komputasi tinggi dari prosesor agar bisa direkam dan diputar kembali pada sebuah perangkat.

Komputasi tingkat tinggi inilah yang dimungkinkan oleh Snapdragon 800. Farasati berkata, cip tersebut memiliki tenaga yang cukup untuk menangani video 4K pada gadget mobile, seperti smartphone atau tablet.

Snapdragon 800 juga diklaim sebagai SoC pertama yang memiliki dua Image Signal Processor (ISP), sehingga dapat memproses tangkapan gambar  dari dua unit kamera sekaligus.

"Solusi yang sudah ada sekarang, seperti pada Samsung Galaxy S4, masih harus mengurangi kualitas tangkapan gambar. Snapdragon 800 memungkinkan pengambilan foto full-resolution dari dua kamera" terang Farasati.

2. Kamera canggih dengan "depth mapping"

Masih seputar kamera, teknologi ini dikembangkan Qualcomm bersama Pelican Imaging. Pada kamera terdapat 16 lensa dalam 4 baris (4x4) yang menangkap banyak foto sekaligus dalam satu jepretan.

Hasil-hasil jepretan tersebut kemudian dipakai untuk membuat data "depth mapping" alias pemetaan jarak subyek-subyek dalam foto, yaitu yang terletak di foreground, middleground, serta background.

qualcomm-14
(Gambar: Oik Yusuf/ Kompas.com)

Halaman:
Baca tentang


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X