Penyebab Tewasnya Pramugari Saat Pakai iPhone Mulai Terkuak

Kompas.com - 18/07/2013, 09:39 WIB
Polisi sedang menyelidiki barang bukti, yakni sebuah iPhone 4, kabel data USB, alat pengisi daya baterai, dan cable roll. Screenshot CCTVPolisi sedang menyelidiki barang bukti, yakni sebuah iPhone 4, kabel data USB, alat pengisi daya baterai, dan cable roll.
Penulis Aditya Panji
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com — Penyebab tewasnya Ma Ailun (23 tahun) asal Xinjiang, China, yang tersengat listrik ketika melakukan panggilan telepon dari iPhone 5 yang sedang isi baterai mulai terungkap. Diduga, Ma Ailun menggunakan alat pengisi baterai yang bukan dibuat oleh Apple.

Menurut ahli telekomunikasi China, Xiang Ligang, perempuan itu mungkin memakai alat tiruan, bukan asli dari Apple.

"Pengisi tiruan terkadang jadi jalan pintas. Kualitas dari kapasitor dan pelindung sirkuit mungkin tidak sesuai, dan hal ini dapat menyebabkan kapasitor mogok dan mengirim listrik 220 volt langsung ke baterai ponsel," terang Ligang saat diwawancari media massa CCTV.

Ma Ailun, seorang pramugari China Southern Airlines, meninggal dunia di rumahnya pada 11 Juli 2013. Laporan sebelumnya mengatakan, Ma Ailun memakai ponsel iPhone 5. Namun, hasil penyelidikan mengatakan bahwa ponsel yang digunakan adalah iPhone 4 karena bagian sampingnya terbuat dari stainless steel.

Kemungkinan lainnya, menurut Ligang, alat pengisi baterai yang dipakai tidak memenuhi standar tegangan listrik di China. Bisa jadi, alat itu ditujukan untuk pengguna di Hongkong, Taiwan, atau Jepang.

"Hongkong, Taiwan, dan Jepang, semua menggunakan tegangan listrik 110 volt. Sementara itu, China Daratan memakai 220 volt. Jika alat pengisi baterai dibuat hanya untuk menampung 110 volt, maka akan menyebabkan kerusakan atau kelebihan beban," lanjutnya.

Pernyataan Xiang tidak sepenuhnya akurat karena sebenarnya Hong Kong menggunakan standar tegangan listrik 220 volt, meski outlet 120 volt disediakan di banyak hotel. Sedangkan, Jepang menggunakan standar tegangan listrik 100 volt.

Ligang berpendapat, arus listrik dari alat pengisi daya baterai yang kelebihan beban akan membuat ponsel jadi panas. Ini dapat merusak sirkuit di bagian dalam dan menyebabkan perangkat tak dapat digunakan.

Dalam kasus Ma Ailun, iPhone 4 yang jadi barang bukti masih bisa dioperasikan secara normal meskipun ada bekas terbakar di bagian belakang dan samping. Sementara itu, barang bukti lain seperti kabel data USB dan alat pengisi baterai masih utuh.

Sejauh ini pihak kepolisian masih melakukan penyelidikan. Juru bicara Apple telah menyampaikan ucapan belasungkawa. Perusahaan berjanji akan menyelidiki kasus ini dan menjalin kerja sama dengan kepolisian setempat.

Ikuti perkembangan berita ini di topik:
Kasus Ponsel Terbakar

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X