BlackBerry Q10 Diyakini Laris, Ini Pengakuan Penjual

Kompas.com - 30/08/2013, 16:23 WIB
Penulis Aditya Panji
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com — Keputusan BlackBerry untuk memasarkan terlebih dahulu ponsel Z10 dengan desain layar sentuh penuh, tampaknya telah menjadi bumerang. Ketika Q10 beredar di pasar, ponsel dengan desain papan ketik fisik itu dinilai telah kehilangan momentum.

Beberapa petinggi perusahaan ritel produk elektronik di AS dan Kanada menyatakan bahwa penjualan BlackBerry Q10 lemah. Di Kanada, Q10 baru dipasarkan pada bulan Mei, sedangkan di AS pada bulan Juni.

Chirs Jourdan, pemilik 16 toko Wireless Zone di Midwestern, AS, mengatakan hanya sedikit pelanggan yang mengincar Q10. Atas dasar itu, tokonya hanya memesan beberapa unit Q10 di setiap lokasi. Jourdan pun mengakui tingkat pengembalian produk Q10 ke vendor terbilang tinggi.

"Kami melihat hampir tidak ada permintaan terhadap Q10 dan akhirnya sebagian dikembalikan ke vendor kami," ujarnya seperti dikutip dari The Wall Street Journal, Rabu (28/8/2013).

Hal serupa diungkapkan Jeff Trachsel, Direktur Pemasaran NextWorth, toko yang melayani tukar-tambah perangkat elektronik. Menurutnya, ketika Z10 dan Q10 dipasarkan, tak banyak pelanggan BlackBerry lama yang menukarkan ponsel lamanya dengan produk baru.

"Kami pikir akan ada banyak penggemar BlackBerry yang menunggu untuk upgrade perangkat, tapi tampaknya mereka sudah berpaling," tutur Trachsel.

Juru bicara BlackBerry menolak berkomentar soal penjualan ponsel. Ia hanya menegaskan, perusahaan baru membuat perjanjian dengan beberapa lembaga untuk menggunakan produk BlackBerry, termasuk Univision Communication dan Departemen Pertahanan AS.

Sebelumnya, CEO BlackBerry Thorsten Heins mengatakan, pengguna ponsel BlackBerry cenderung setia dengan ponsel desain papan ketik fisik. Ia meyakini BlackBerry masih "memiliki" pasar untuk ponsel desain papan ketik, dan ia menilai pasar bisa menunggu kedatangan Q10.

The Wall Street Journal melaporkan, baik Z10 maupun Q10 belum bisa berkontribusi banyak untuk penjualan BlackBerry. Beberapa operator seluler di Amerika Serikat dan Kanada mulai memotong harga produk itu.

"Saya pikir kita semua akan berpendapat bahwa Q10 akan menjadi penyelamat, tetapi produk itu malah jatuh dan mati," kata seorang eksekutif dari perusahaan operator seluler Kanada. "Produk itu tidak mendorong angka penjualan yang diharapkan."

Lesunya penjualan BlackBerry 10 tampaknya telah menjadi alasan BlackBerry untuk melakukan langkah strategis. Dewan direksi telah membentuk komite khusus untuk membahas langkah yang akan diambil demi menentukan masa depan dan meningkatkan nilai BlackBerry.

Ada empat langkah yang mungkin akan diambil dewan direksi. Pertama, tidak melakukan langkah strategis apa pun dan melanjutkan rencana awal; kedua, melakukan strategic line yang mungkin bisa bekerja sama dengan perusahaan lain dalam hal lisensi paten dan aplikasi; ketiga, membentuk perusahaan patungan; dan yang keempat adalah menjual perusahaan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.