Nokia Tunda Peluncuran Phablet WP8 Pertama

Kompas.com - 17/09/2013, 13:09 WIB
Nokia ReutersNokia
Penulis Aditya Panji
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com - Nokia sebenarnya punya rencana meluncurkan produk perpaduan ponsel pintar dan tablet (phablet) pertamanya pada September 2013 di New York, AS. Namun sayang, tanggal peluncuran itu terpaksa ditunda.

Menurut sumber terpercaya kepada Reuters, Nokia harus menunda rencana peluncuran tersebut setelah perusahaan menjual unit bisnis ponsel, layanan, dan patennya kepada Microsoft.

Sumber itu melanjutkan, phablet itu memiliki bentang layar sekitar 5 inci dan memakai sistem operasi Windows Phone 8. Selanjutnya, ponsel yang belum diketahui nama resminya ini, akan diluncurkan dalam beberapa pekan mendatang.

Juru bicara Nokia menolak berkomentar soal acara peluncuran maupun alasan penundaan produk tersebut.

Meski telah dimiliki Microsoft, unit bisnis ponsel dan layanan Nokia masih beroperasi sebagai perusahaan terpisah.

Berdasarkan kesepakatan, Microsoft harus mengeluarkan dana 5 miliar dollar AS untuk membeli bisnis perangkat dan layanan Nokia, serta 2,2 miliar dollar AS untuk lisensi patennya. Jika ditotal, maka Microsoft harus merogoh kocek 7,2 miliar dollar AS.

Sekitar 32.000 karyawan Nokia rencananya akan ditransfer ke Microsoft. Sebanyak 18.300 karyawan di antaranya terlibat langsung dalam pembuatan produk perangkat dan layanan Nokia.

Kini, Nokia harus berjuang dari tiga unit bisnis yang tersisa, yang tidak dibeli Microsoft. Ketiga unit bisnis itu adalah layanan peta digital dan lokasi (Nokia Here), pengembangan teknologi (Advanced Technologies), serta infrastruktur jaringan dan layanan telekomunikasi (Nokia Solutions and Networks).

Sebanyak 56.000 karyawan akan tetap berada di bawah manajemen Nokia Group yang berkantor pusat di Espoo, Finlandia.



Sumber Reuters
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X