Kompas.com - 27/09/2013, 07:37 WIB
BlackBerry Q10 dan BlackBerry Bold 7970 Aditya Panji/KompasTeknoBlackBerry Q10 dan BlackBerry Bold 7970
Penulis Aditya Panji
|
EditorWicak Hidayat
KOMPAS.com - Salah satu aset yang membuat BlackBerry bernilai adalah paten. Perusahaan itu ditawar sebuah konsorsium yang dipimpin oleh Fairfax Financial Holdings seharga 4,7 miliar dollar AS atau sekitar Rp 54 triliun pada Senin (23/9/2013).

Steven Li dari perusahaan finansial Raymond James Financial, memprediksi bahwa total paten BlackBerry bernilai 1,6 miliar dollar AS.

Sejak berdiri pada 1984, BlackBerry diproyeksi telah memiliki sekitar 9.000 paten, meliputi 5.236 paten aktif di Amerika Serikat dan sekitar 3.730 aplikasi aktif dalam industri komunikasi nirkabel.

Bukan hanya itu, Li juga memprediksi BlackBerry memiliki aset berharga lain berupa jaringan server untuk telekomunikasi mobile yang nilainya mencapai 825 juta dollar AS, dan lisensi 412 juta dollar AS.

Portofolio paten BlackBerry meliputi merek dagang serta rekayasa software dan hardware pada desain produk ponsel pintar. Selain itu, BlackBerry juga memiliki beberapa paten yang diperoleh dari Nortel Networks Corp.

Nortel merupakan perusahaan asal Kanada, yang bangkrut pada 2009 dan memutuskan untuk menjual aset perusahaan, termasuk paten, kepada konsorsium yang terdiri dari Apple, Microsoft, BlackBerry (dahulu bernama Research In Motion), Ericsson, Sony, dan EMC.

Konsorsium tersebut membeli 6.000 paten Nortel seharga 4,5 miliar dollar AS, mencakup paten teknologi nirkabel, 4G, jaringan data, optik, suara, semikonduktor, internet, dan lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Meski BlackBerry ditawar oleh konsorsium yang dipimpin Fairfax dengan harga cukup tinggi, namun ini bukanlah keputusan final. BlackBerry diberi kesempatan hingga 4 November 2013 untuk berpikir dan bernegosiasi dengan pihak lain yang mengajukan tawaran berbeda.

Perusahaan finansial Fairfax, yang didirikan dan dipimpin oleh konglomerat Prem Watsa asal Kanada, saat ini adalah pemilik 10 persen saham di BlackBerry, yang juga pemegang saham mayoritas.

Selain konsorsium ini, BlackBerry juga dikabarkan akan ditawar oleh pendiri dan mantan CEO-nya, Mike Lazaridis. The New York Times melaporkan, Lazaridis mengulurkan tangan kepada Blackstone Group dan Carlyle Group untuk menyusun tawaran tersebut.

Pangsa pasar ponsel BlackBerry terus mengalami penuruan, kalah saing dengan produk Samsung dan Apple. Penjualan Blackberry merosot menjadi 11,1 miliar dollar AS pada kuartal pertama 2013, dari 19,9 miliar dollar AS pada tahun fiskal 2011.

Perusahaan terpaksa memangkas 4.500 karyawan, atau sekitar sepertiga dari karyawan yang dimiliki, untuk menghemat pengeluaran. Selain itu, BlackBerry juga mempersempit fokus bisnis dengan mengincar segmen korporasi. Atas dasar itu, perusahaan berani melepas aplikasi pesan pesan instan BlackBerry Messenger untu Android dan iPhone.



Sumber Bloomberg
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X