Kompas.com - 02/10/2013, 09:26 WIB
Ilustrasi. Ilustrasi.
Penulis Deliusno
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com — Tak kunjung dirilisnya BBM untuk Android dan iPhone membuat banyak pihak menduga aplikasi chatting populer tersebut bakal batal diluncurkan. Ditambah beredarnya selentingan bahwa konsorsium calon pembeli BlackBerry, Fairfax, keberatan BBM dilepas untuk platform lain.

Menanggapi rumor tersebut, BlackBerry menyatakan tetap berkomitmen untuk menghadirkan aplikasi BlackBerry Messenger (BBM) lintas platform.

Melalui akun Twitter resmi BBM, BlackBerry menyatakan komitmen penuh untuk tetap menghadirkan BBM lintas platform ini. "Tetap 100 persen berkomitmen untuk membawa #BBM ke Android dan iPhone," kicau BlackBerry.

Sayangnya, seperti dikutip dari Tech Crunch, Selasa (1/10/2013), BlackBerry masih enggan menyebutkan kapan jadwal peluncuran kembali BBM untuk iPhone dan Android.

Disinyalir penyebabnya molornya jadwal ini karena pihak teknis BlackBerry masih belum menemukan cara untuk memblokir file tidak resmi BBM untuk Android.

Minggu lalu, Andrew Bocking, Kepala Divisi BBM di BlackBerry, mengungkapkan bahwa proses pemblokiran tersebut tidaklah semudah yang diperkirakan dan akan menghabiskan beberapa waktu. Oleh karena kesulitan ini, Bocking membeberkan, aplikasi BBM lintas platform tidak dapat diluncurkan sesegera mungkin.

Beberapa minggu belakangan, BlackBerry sepertinya sedang dirundung berbagai masalah dalam waktu yang hampir bersamaan.

BBM untuk iPhone dan Android yang sejatinya sudah bisa dirilis pada 21 dan 22 September 2013 yang lalu harus mengalami kemunduran tanggal rilis akibat file tak resmi BBM untuk Android. Saking banyaknya pengguna yang menggunakan file tersebut, yaitu sekitar 1,1 juta pengguna, server BBM mengalami masalah yang cukup serius.

Pengguna iPhone di Australia, Selandia Baru, dan beberapa negara Asia, termasuk Indonesia, sempat bisa mengunduh file BBM untuk iPhone langsung dari Apple App Store. Namun, akibat gangguan teknis karena penggunaan file APK tak resmi memaksa BlackBerry mencabut kembali file instalasi aplikasi ini dari toko digital Apple tersebut.

Tak lama setelah adanya masalah ini, BlackBerry kembali dihampiri berita kurang baik. Perusahaan mengalami kerugian yang cukup besar pada kuartal II tahun fiskal 2013. BlackBerry merugi cukup besar, yaitu 965 juta dollar AS atau sekitar Rp 10 triliun.

Jumlah perangkat yang terjual di kuartal tersebut pun kurang menggembirakan. Jumlahnya hanya sekitar 3,7 juta perangkat, sebagian besar masih menjalankan sistem operasi BlackBerry 7.

Produk yang diharapkan dapat mengembalikan BlackBerry ke masa kejayaan, BlackBerry Z10, malah membuat mereka semakin terpuruk. BlackBerry mengungkapkan, penurunan nilai buku dari Z10 yang tidak berhasil dijual mencapai 934 juta dollar AS.

Baca juga:
BBM di Android dan iOS, Apa Guna BlackBerry? 
5 Biang Keladi Keterpurukan BlackBerry

Ikuti perkembangan berita ini di topik:
BlackBerry Messenger di Android dan iPhone

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber TechCrunch
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Timnas E-sports Mobile Legends Indonesia Lolos ke Babak Grand Final SEA Games 2021

Timnas E-sports Mobile Legends Indonesia Lolos ke Babak Grand Final SEA Games 2021

Software
Menurut Survei, Netflix Semakin Ditinggal Pelanggannya

Menurut Survei, Netflix Semakin Ditinggal Pelanggannya

e-Business
20 Link Download Twibbon Hari Kebangkitan Nasional 2022 dan Cara Pakainya

20 Link Download Twibbon Hari Kebangkitan Nasional 2022 dan Cara Pakainya

Software
Apa itu Akun Bot atau Spam yang Bikin Elon Musk Tunda Beli Twitter?

Apa itu Akun Bot atau Spam yang Bikin Elon Musk Tunda Beli Twitter?

e-Business
Menhub Minta Boeing Penuhi Kebutuhan Pesawat Garuda dan Lion Group

Menhub Minta Boeing Penuhi Kebutuhan Pesawat Garuda dan Lion Group

Hardware
Google Hapus Aplikasi Perekam Telepon di Play Store Karena Dinilai Langgar Privasi

Google Hapus Aplikasi Perekam Telepon di Play Store Karena Dinilai Langgar Privasi

Software
TikTok Siapkan Fitur Branded Mission, Bikin Video Iklan Bisa Dapat Uang

TikTok Siapkan Fitur Branded Mission, Bikin Video Iklan Bisa Dapat Uang

Software
iPhone atau Macbook Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

iPhone atau Macbook Hilang, Apa yang Harus Dilakukan?

Hardware
Riset Sebut iPhone Bisa Terinfeksi Malware Meski dalam Keadaan Mati

Riset Sebut iPhone Bisa Terinfeksi Malware Meski dalam Keadaan Mati

Software
Oppo Ajak Penggemar PUBG Mobile Main Bareng Bigetron, Ini Link Pendaftarannya

Oppo Ajak Penggemar PUBG Mobile Main Bareng Bigetron, Ini Link Pendaftarannya

Software
Tabel Spesifikasi dan Harga Advan Nasa Pro yang Dibanderol Rp 1 Jutaan

Tabel Spesifikasi dan Harga Advan Nasa Pro yang Dibanderol Rp 1 Jutaan

Gadget
Xiaomi Redmi 10A Resmi di Indonesia, Harga Rp 1,5 Jutaan

Xiaomi Redmi 10A Resmi di Indonesia, Harga Rp 1,5 Jutaan

Gadget
YouTube Luncurkan 'Most Replayed', Permudah Tonton Bagian Video yang Sering Diulang

YouTube Luncurkan "Most Replayed", Permudah Tonton Bagian Video yang Sering Diulang

Software
Apa itu ICAO? Organisasi Aviasi yang Tawari Indonesia Jadi Anggota Dewan

Apa itu ICAO? Organisasi Aviasi yang Tawari Indonesia Jadi Anggota Dewan

e-Business
Huawei Mate Xs 2 Resmi Meluncur Global, Harga Rp 30 Jutaan

Huawei Mate Xs 2 Resmi Meluncur Global, Harga Rp 30 Jutaan

Gadget
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.