Kompas.com - 11/10/2013, 14:55 WIB
Sony PlayStation 4. Sony PlayStation 4.
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi
KOMPAS.com - Perakitan PlayStation 4 (PS4) yang biasanya dilakukan di Jepang dipercayakan ke perusahaan manufaktur asal Taiwan Foxconn. Namun, kepercayaan ini sepertinya disia-siakan oleh perusahaan yang lebih dikenal sebagai pemroduksi produk-produk Apple.

Untuk memproduksi konsol game terbaru besutan Sony tersebut Foxconn ternyata telah mempekerjakan sekitar 1.000 mahasiswa China yang sedang magang di perusahaan manufaktur itu.

Forbes melaporkan, meski dibayar penuh seperti buruh lainnya, mahasiswa-mahasiswa ini ternyata sempat mendapat ancaman tidak bisa lulus diploma jika menolak merakit PS4.

Setelah sempat menyangkal tuduhan ekploitasi mahasiswa tersebut, Foxconn akhirnya mengakui mengakui telah terjadi pelanggaran atas kebijakan perusahaan di sebuah unit mereka di China.

Seperti dikutip dari BBC, pelanggaran tersebut terkait dengan mempekerjakan secara magang sejumlah pelajar dalam sistem kerja bergilir. Foxconn mengatakan, tindakan telah diambil agar pabrik mereka "patuh secara penuh dengan kebijakan perusahaan."

"Ada beberapa kasus di mana kebijakan yang berkaitan dengan lembur dan bekerja pada shift malam tidak ditegakkan," kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Kasus ini bukanlah pertama kali dilakukan oleh Foxconn. Bulan Oktober tahun lalu, Foxconn juga ketahuan mempekerjakan karyawan di bawah umur. Pada waktu itu, beberapa pekerja magang yang ditemukan bekerja di Foxconn berumur di bawah 16 tahun, usia yang dianggap ilegal oleh hukum China.

Baru-baru ini, Foxconn telah memastikan akan membangun pabrik gadget di Indonesia mulai tahun depan. Sejak 2012, Foxconn memang sudah mengumumkan minatnya untuk beroperasi di Indonesia, tetapi tertunda setelah pembicaraan dengan pemerintah dan pencarian mitra lokal.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.