Kompas.com - 23/10/2013, 18:59 WIB
EditorWicak Hidayat
Penulis: Ryota Inaba*

KOMPAS.com - Pada abad ke-8, masyarakat kerajaan Mataram di pulau Jawa akan pergi ke pasar di hari-hari tertentu dengan daftar belanjaan yang ditulis di daun palem, batang bambu atau batu tulis.

Hari ini, generasi baru dari tablet dan ponsel cerdaslah yang memainkan peranan penting dalam perjalanan ritel, menghidupkan kembali pola ritel yang sudah lama mendominasi pengalaman berbelanja offline – discovery shopping.

Discovery shopping adalah pengalaman berbelanja di mana pebelanja bisa mencari dan menemukan produk yang paling relevan untuk mereka. Proses pencarian ini melibatkan situs-situs media sosial dan marketplace gaya baru.

Para peritel offline sudah lama menyadari pentingnya sebuah lingkungan yang memikat pebelanja untuk bersama-sama mencari, berdiskusi, dan berbagi cerita tentang produk yang mereka cari dengan teman-temannya.

Konsumen sudah lama mencari marketplace yang nyaman yang membantu mereka menemukan produk-produk relevan dengan harga sesuai, dan memberikan pengalaman berbelanja yang menghibur. Rakuten Belanja Online (RBO) sudah lama menerapkan model pasar online yang menghibur, tempat pebelanja mencari dan membangun hubungan pribadi dengan merchant.

Tak heran kalau tren ini kemudian menyebar di industri e-commerce, diramaikan oleh munculnya sederet situs belanja bernuansa discovery shopping. Di situs-situs itu, pebelanja bisa mengatur koleksi mereka dengan menyematkan atau memposting preferensi barang belanjaan yang diinginkan di suatu arena virtual. Di sana juga ada pebelanja lain yang sama-sama mengakses arena itu dengan perangkat bergerak atau tablet mereka.

Alhasil, bisa dipahami saat situs-situs macam ini mengubah cara peritel dalam menentukan stok barang mereka. Untuk pertama kali, pemilik toko bisa melihat secara tepat apa yang ingin dibeli pebelanja dan menghitung pembelian dengan seketika.

Penemuan Besar

Sebuah papan pin atau semat digital kedengarannya tak mungkin jadi tempat dimulainya era baru berbelanja.  Tapi Pinterest, situs pinning untuk fotografi dan video, termasuk yang pertama memulai fenomena tersebut.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.