Jajal Virtual Reality di Game, Bengong dan Mual

Kompas.com - 17/11/2013, 17:11 WIB
Menjajal headset VR Occulus Rift oik yusuf/ kompas.comMenjajal headset VR Occulus Rift
Penulis Oik Yusuf
|
EditorReza Wahyudi
Menjajal headset VR Occulus Rift

KOMPAS.com - Oculus adalah perusahaan startup pengembang perangkat virtual reality yang namanya belakangan banyak terdengar di dunia gaming. Perusahaan ini pun hadir di AMD Developer Summit 2013 di San Jose, Amerika Serikat pada 11-13 November lalu, diwakili CEO Brendan Iribe yang menjadi salah satu pembicara.

Di lokasi acara pun disediakan dua buah booth di mana pengunjung bisa mencoba headset VR versi "developer kit" yang disalurkan ke para pengembang aplikasi untuk menggalang dukungan teknologi 3D yang diusung Occulus.

Salah satu dari booth ini memajang Occulus Rift versi baru yang sudah mendukung resolusi "HD" sehingga gambar yang dihasilkan terlihat bebas dari efek "pixellated".

Meski belum final, versi developer kit ini sudah berfungsi sepenuhnya dan bisa dipakai untuk menikmati alam virtual reality dalam game. Wartawan Kompas Tekno Oik Yusuf pun menyempatkan diri menjajal Occulus Rift "HD" selama beberapa menit.

oik yusuf/ kompas.com
Purwarupa Headset VR Occulus Rift versi "HD"

Rasanya? Sungguh luar biasa. Iribe tidak bercanda ketika mengatakan bahwa setiap orang yang mencoba Occulus Rift untuk pertama kalinya bakal menunjukkan "Occulus Face", yaitu ekspresi bengong dan kagum dengan alam virtual reality yang benar-benar "menenggelamkan" pengguna ke dalam game.

Pengalaman yang didapat melalui headset VR ini sulit dideskripsikan melalui kata-kata atau rekaman video. Sebab, Occulus Rift menampilkan gambar melalui dua lensa yang masing-masing akan ditangkap oleh mata kanan dan kiri. Kedua gambar secara otomatis akan digabungkan oleh otak manusia sehingga menghasilkan sensasi tiga dimensi.

Tanpa penggabungan  di dalam otak itu, maka yang terlihat hanyalah tampilan game dalam dua frame bundar yang masing-masing perspektifnya sedikit berbeda  dari yang lain dan berjalan bersamaan seperti pada gambar di bawah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

oik yusuf/ kompas.com
Dua tampilan gambar di Occulus Rift akan digabungkan secara otomatis oleh otak pengguna sehingga menghasilkan sensasi 3D yang sangat nyata

Prinsip tampilan virtual reality dalam hal ini mirip dengan teknologi kacamata 3D, tapi teknologi Wide Stereo 3D View milik Occulus Rift lebih dahsyat karena proyeksi gambarnya mencakup hampir seluruh bidang pandang mata manusia tanpa terhalang frame kacamata dengan jangkauan selebar 110 derajat. Apa yang dilihat oleh mata nyaris tak berbeda dengan dunia nyata.

Saking realistisnya, Kompas Tekno tanpa sadar berusaha meraih setir mobil di dalam game balap yang ditayangkan melalui Occulus Rift. Dunia yang dilihat dalam lingkup game memang akan berubah mengikuti arah pandangan mata pengguna headset ini (head tracking). Jadi, selain roda kemudi, para pembalap lain dan segala macam instrumen di cockpit bisa dilihat hanya dengan menengokkan kepala.

Tak salah jika kemudian Iribe berniat memasukkan dukungan sentuhan virtual untuk Occulus Rift. "Soalnya, pasti akan muncul keinginan untuk menyentuh benda-benda virtual yang ada di alam game," ujarnya ketika berbicara dalam salah satu keynote AMD Developer Summit 2013.

oik yusuf/ kompas.com
Dua lensa Occulus Rift memproyeksikan dua gambar tiga dimensi, masing-masing untuk mata kanan dan kiri

Satu catatan kecil yang mesti ditambahkan, Kompas Tekno merasa sedikit mual, seperti mabuk laut setelah beberapa menit berpetualang di alam virtual Occulus Rift. Hal yang sama juga dialami rekan sesama jurnalis dari Indonesia.

Hal ini memang umum ditemui pada perangkat simulator dunia maya dan dikenal dengan istilah "VR sickness". Pihak Occulus mengakui bahwa masalah tersebut masih terhadi pada Rift dan sedang berusaha diatasi.

Iribe mengatakan bahwa masih butuh waktu beberapa lama sebelum teknologi 3D Occulus Rift tersedia untuk kalangan luas. Dia belum bisa memastikan kapan perangkat ini akan mulai beredar di pasaran, di samping perkiraan waktu sekitar "akhir 2014".

Harganya pun belum diketahui. Seorang petugas yang menjaga booth Occulus Rift menjelaskan bahwa versi developer kit dari headset VR itu dihargai sekitar 300 dollar AS atau sekitar Rp 3,5 juta. "Untuk versi finalnya nanti, kami berharap banderolnya sekitar angka itu juga," kata dia lagi.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X